Tanda Kain dan Habel

Dalam artikel sebelumnya kita telah melihat tanda Adam dan Hawa. Mereka memiliki dua putra yang hebat berhadapan satu sama lain. Ini adalah kisah pembunuhan pertama dalam sejarah manusia. Tapi kita juga ingin belajar prinsip-prinsip universal dari cerita ini untuk mendapatkan pemahaman dari Sign mereka. Jadi mari kita baca dan belajar. (Klik disini untuk membuka bagian dalam jendela lain).

Cain & Abel: Dua anak dengan dua qurban

Di dalam Taurat kedua anak Adam & Hawa bernama Cain (Kain) dan Abel. Di dalam Al-Qur’an mereka tidak bernama, tapi dikenal sebagai Qabil dan Habil dalam tradisi Islam. Mereka masing-masing membawa qurban kepada Allah tetapi hanya korban Habel (Habil) diterima sedangkan Kain (Qabil) tidak. Dalam kecemburuannya Qabil membunuh adiknya tetapi ia tidak bisa menyembunyikan rasa malu dari kejahatannya dari Allah. Pertanyaan penting dari akun ini adalah mengapa pengorbanan Habel diterima sedangkan Qabil tidak. Banyak berpikir bahwa itu terletak di perbedaan antara dua bersaudara. Tapi hati-hati membaca permasalahan ini karena akan membawa kita untuk berpikir sebaliknya. Taurat menjelaskan bahwa ada perbedaan dalam pengorbanan yang dibawa. Qabil membawa ‘buah dari tanah’ (yaitu buah-buahan dan sayuran), sementara Habel ‘bagian lemak dari anak sulung kambing dombanya’. Ini berarti bahwa yang Habil qurbankan hewan, seperti domba atau kambing, dari umatnya.

Di sini kita melihat sejajar dengan tanda Adam. Adam mencoba untuk menutupi rasa malu dengan daun, tapi butuh kulit binatang (dan dengan demikian kematiannya) untuk memberikan penutup yang efektif. Daun, buah-buahan dan sayuran tidak memiliki darah dan dengan demikian tidak memiliki jenis yang sama dari kehidupan seperti itu dari orang-orang dan hewan. Penutup dari daun berdarah itu tidak cukup untuk Adam dan juga pengorbanan buah berdarah dan sayuran dari Qabil tidak diterima. Korban Habil dari ‘bagian lemak’ berarti bahwa darah binatang yang ditumpahkan dan dikeringkan, seperti yang dari hewan yang awalnya berpakaian Adam & Hawa.

Mungkin kita bisa meringkas tanda ini dengan ekspresi yang saya pelajari sebagai anak laki-laki: “Jalan menuju neraka ditaburi dengan niat baik ‘. Ekspresi yang tampaknya cocok buat Qabil (Cain). Dia percaya kepada Allah dan menunjukkan ini dengan datang untuk menyembah Dia dengan korban. Tapi Allah tidak menerima pengorbanan dan dengan demikian tidak menerima dia. Tapi kenapa? Apakah dia memiliki sikap buruk? Ia tidak mengatakan bahwa ia lakukan di awal. Bisa jadi ia mungkin memiliki bahkan yang terbaik dari niat dan sikap. Tanda Adam, ayahnya, memberi kita petunjuk. Ketika Allah menghakimi Adam dan Hawa, Ia membuat mereka fana. Jadi kematian adalah pembayaran untuk dosa mereka. Dan kemudian Allah memberi mereka tanda – kulit dari hewan yang menutupi ketelanjangan mereka. Tapi itu berarti bahwa hewan harus mati. Binatang mati dan darah terkuras untuk menutupi aurat Adam dan Hawa. Dan sekarang anak-anak mereka membawa korban tetapi hanya korban dari Abel (‘bagian lemak dari kawanan hewan’) akan membutuhkan kematian dan menumpahkan & menguras darah dari korban. The ‘buah dari tanah’ tidak bisa mati karena tidak ‘hidup’ dengan cara yang sama dan tidak ada darah mengalir.

Tanda bagi kita: Penumpahan & Pengeringan Darah

Allah mengajarkan kita pelajaran di sini. Hal ini tidak sampai ke kita untuk memutuskan bagaimana kita mendekati Allah. Dia menetapkan standar dan kami memutuskan apakah kita serahkan untuk itu atau tidak. Dan standar di sini adalah bahwa ada pengorbanan yang meninggal, gudang dan menguras darahnya. Saya mungkin akan lebih memilih persyaratan lain karena saya bisa memberikan dari sumber daya sendiri. Saya bisa memberikan waktu, tenaga, uang, doa dan dedikasi tapi tidak hidup. Tapi itu –

sebuah pengorbanan darah – justru apa yang diperlukan Allah. Ada lagi tidak akan cukup. Ini akan menarik untuk melihat di berhasil tanda-tanda kenabian apakah dan bagaimana pola ini terus berlanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *