Tanda Kenabian Ibrahim (A.S): Kebenaran – Bagian 2

Apa sebenarnya yang kita butuhkan dari Allah? Ada beberapa jawaban untuk pertanyaan ini, tapi Tanda Kenabian Adam mengingatkan kita bahwa kebutuhan pertama dan terbesar kita adalah kebenaran. Di sana kita temukan Kata-kata (firman) yang ditujukan langsung kepada kita (anak-anak Adam).

Hai anak Adam! Kami telah menganugerahkan pakaian kepadamu untuk menutupi rasa malu, serta menjadi perhiasan untukmu. Tapi pakaian kebenaran – adalah yang terbaik. Itu adalah tanda-tanda dari Allah, untuk mejadi nasihat bagi mereka. (Surat 07:26)

Jadi apa ‘kebenaran’? Taurat (dalam Ulangan 32: 4) memberitahu kita tentang Allah yaitu

Aku akan memberitakan nama Tuhan.

Oh, puji kebesaran Allah kita!

Dia adalah Perkasa, karya-karyanya yang sempurna,

dan semua jalan-Nya adil.

Allah yang setia yang tidak berbuat jahat,

tegak dan hanya dia.

Ini adalah gambar dari Kebenaran Allah yang diberikan dalam Taurat. Kebenaran berarti bahwa satu-sempurna; bahwa semua (bukan hanya beberapa atau sebagian besar tapi semua) cara dilakukan dengan adil, yang tidak ada (sekecil apapun) yang salah; satu yang tegak. Ini adalah kebenaran dan ini adalah bagaimana Taurat menggambarkan Allah. Tapi mengapa kita perlu kebenaran? Kita lompat ke depan untuk melihat sebuah bagian dalam Zabur yang dapat memberikan jawabannya. Dalam Mazmur 15 (ditulis oleh Nabi Daud A.S.) kita membaca:

Tuhan, yang dapat tinggal di tenda sucimu?

Yang mungkin hidup di gunung-Mu yang kudus?

2 Orang yang berjalan adalah tidak bersalah,

yang melakukan apa yang benar,

yang berbicara kebenaran dari hati mereka;

3 yang lidahnya tidak ada fitnah,

yang tidak berbuat jahat terhadap sesama,

dan tidak mencerca pada orang lain;

4 yang membenci orang yang keji

tetapi memuliakan orang yang takut akan TUHAN;

yang terus memegang sumpah bahkan ketika sedang sakit,

dan tidak mengubah pikiran mereka;

5 yang meminjamkan uang kepada orang miskin tanpa bunga;

yang tidak menerima suap untuk melawan orang yang tak berdosa …

Ketika ditanyakan siapa yang bisa hidup di ‘Gunung Suci’ Allah, yang merupakan cara lain mengatakan hidup dengan Allah di surga. Dan dapat kita lihat dari jawaban bahwa orang yang tidak berdosa dan dalam kebenaran‘ (v2) – adalah orang yang dapat masuk surga dan bersama Allah. Inilah sebabnya mengapa kita perlu kebenaran. Kebenaran diperlukan untuk bersama Allah karena Dia adalah sempurna.

Sekarang perhatikan Tanda kedua Ibrahim (A.S). Klik di sini untuk membuka bagian dari Kitab Suci tentangnya. Kita lihat dari membaca Taurat dan Al Qur’an bahwa Ibrahim (A.S) mengikuti jalan Nya (Surat 37:83) dan dengan demikian ia memperoleh ‘kebenaran’ (Kejadian 15: 6) – hal penting dalam Tanda Adam memberitahukan apa yang kita butuhkan. Jadi pertanyaan penting bagi kita adalah: Bagaimana dia mendapatkannya?

Sering saya berpikir bahwa saya mendapatkan kebenaran dengan salah satu dari dua cara. Dengan cara yang pertama (dalam pemikiran saya) saya mendapatkan kebenaran dengan percaya atau mengakui keberadaan Allah. Saya percaya ‘kepada Allah. Dengan mendukung pemikiran ini, tidakkah Ibrahim (A.S.) ‘percaya TUHAN’ seperti disebutkan dalam Kejadian 15: 6? Tapi dengan pemikiran yang dalam saya menyadari bahwa ini tidak berarti dia hanya percaya saja pada keberadaan satu Tuhan. Tidak ada janji Allah – bahwa ia akan menerima anak. Dan itu adalah janji yang mana Ibrahim (A.S) harus memilih apakah untuk percaya atau tidak. Coba pikirkan hal ini lebih dalam, Iblis (yang juga dikenal sebagai Setan) meyakini keberadaan Allah – dan ia tentu tidak ada kebenaran di dalamnya. Jadi hanya percaya pada keberadaan Allah tidak otomatis membuka ‘Jalan’ kebenaran tersebut. Percaya saja tidak cukup.

Cara kedua, saya sering berpikir bisa mendapatkan kebenaran yang pantas mendapatkannya dari Allah dengan melakukan hal-hal baik yang agama perintahkan. Melakukan banyak hal-hal baik dan meninggalkan hal-hal yang buruk, banyak berdoa (shalat), puasa, atau melakukan jenis ibadah tertentu yang memungkinkan saya layak untuk mendapatkan kebenaran. Tetapi perhatikan bahwa ini bukan yang Taurat maksudkan sama sekali.

Abram percaya TUHAN, dan Ia [yaitu Allah] berikan (credited) kepadanya [yaitu Ibrahim] sebagai kebenaran. (Kejadian 15: 6)

Ibrahim tidak ‘mendapatkan’ kebenaran; itu ‘dikreditkan’ kepadanya. Jadi apa bedanya? Nah, jika ada sesuatu yang ‘diperoleh’ dan anda bekerja atau berusaha untuk itu – anda layak mendapatkannya. Hal ini seperti menerima upah untuk pekerjaan yang anda lakukan. Tapi ketika ada sesuatu yang ‘dikreditkan’ kepada anda, itu dianugrahkan kepada anda. Hal yang diterima tanpa usaha yang semestinya.

Ibrahim (A.S) adalah orang yang benar-benar percaya akan adanya satu Allah. Dan dia adalah seorang yang rajin berdoa, rajin beribadah, dan suka membantu orang-orang (seperti membantu dan berdoa untuk keponakannya Nabi Lut A.S). Ini tidak berarti bahwa kita harus membuang hal-hal seperti ini. Tapi ‘Jalan’ yang dijelaskan Ibrahim di sini begitu sederhananya sehingga kita bisa saja melewatkannya. Taurat mengatakan bahwa Ibrahim (A.S) diberi kebenaran karena ia percaya pada janji yang diberikan oleh Allah kepadanya. Ini menjungkirbalikkan pemahaman umum bahwa kita akan memperoleh ‘kebenaran’ baik dengan beriman dengan keberadaan Allah yang dirasa cukup, atau dengan melakukan kegiatan ritual keagamaan (shalat, puasa dll) yang mana dengan itu saya bisa mendapatkan kebenaran. Ini bukan cara yang Ibrahim ambil. Dia hanya memilih untuk percaya Janji Allah tersebut.

Memilih percaya pada janji tentang akan mendapatkan anak itu mungkin perkara sederhana, tapi itu pasti tidaklah mudah dijalani. Ibrahim (A.S) bisa dengan mudah mengabaikan janji dengan alasan bahwa jika Allah benar-benar memiliki keinginan serta kekuatan untuk memberinya seorang putra maka Dia harus melakukannya sekarang. Karena pada titik ini dalam hidupnya, Ibrahim dan Siti Sarah (istrinya) yang lama – sudah melewati usia untuk bias mendapatkan anak. Dalam Tanda pertama didapat bahwa Ibrahim sudah berusia 75 tahun yaitu ketika ia meninggalkan negeri asalnya untuk pergi ke Kanaan. Pada saat itu Allah telah berjanji kepadanya bahwa dia akan mendapatkan ‘Bangsa atau Kerajaan yang besar’. Bertahun-tahun berlalu hingga Ibrahim dan istrinya Siti Sarah sudah berusia lanjut dan sudah menunggu lama. Dan mereka masih juga tidak memiliki satu anak – dan tentu saja tidak ada yang namanya ‘Bangsa’ kalau tidak mempunyai putra. “Mengapa Allah tidak segera memberi kita anak sedangkan Dia dengan mudah bisa memberikannya” ?, dia bertanya-tanya. Dengan kata lain, ia percaya tentang janji kedatangan putranya meskipun mungkin dibenaknya ada pertanyaan yang belum bisa terjawab tentang janji tersebut. Dia percaya akan janji itu sebab ia percaya Allah akan memberi janji tersebut – meskipun ia tidak mengerti sepenuhnya tentang janji itu. Dan percaya pada janji itu (anak yang akan datang meskipun sudah melewati usia subur) membutuhkan kepercayaan bahwa Allah akan melakukan keajaiban untuk dia dan istrinya.

Percaya janji juga akan menuntut kesabaran secara aktif. Perjalanan hidupnya terputus sementara di tenda-tenda di Tanah Perjanjian Kanaan dimana ia menunggu (dan masih bertahun-tahun setelahnya) untuk kedatangan anak yang dijanjikan. Akan lebih mudah baginya untuk mengabaikan janji itu dan ia kembali saja ke rumah peradaban di Mesopotamia (Irak modern) yang ia telah tinggalkan bertahun-tahun sebelumnya di mana kakak dan keluarganya masih hidup dan tinggal. Jadi Ibrahim harus hidup dalam kesulitan dengan terus mengimani janji tersebut – setiap hari – selama bertahun-tahun menunggu janji yang akan diberikan. Kepercayaan pada janji itu begitu besarnya hingga butuh prioritas di atas tujuan normal kehidupan – kenyamanan dan kesejahteraan. Dalam arti sebenarnya, hidup dalam mengantisipasi janji itu berarti ia rela bersusah payah dan hidup prihatin untuk mencapai tujuan hidup normal. Percaya dengan janji tersebut menunjukkan kepercayaan dan cintanya kepada Allah.

Jadi ‘percaya’ dengan janji melampaui rasa kesepakatan dalam dirinya. Ibrahim harus mempertaruhkan hidup, reputasi, keamanan, tindakannya dan berharap untuk masa depan akan janji ini. Karena ia percaya, ia sabar dan patuh dalam menunggu.

Tanda Kenabian disini adalah bagaimana Ibrahim (A.S) percaya akan janji dari Allah bahwa ia akan dikaruniai seorang putra, dan dengan demikian ia juga dianugrahi, atau dikreditkan, kebenaran. Dalam arti sebenarnya Ibrahim menyerahkan dirinya sepenuhnya untuk janji ini. Dia bisa saja memilih untuk tidak percaya dan kembali kembali ke tanah asalnya (modern Irak). Dan ia bisa saja mengabaikan janji tersebut saat dia masih dalam keimanan akan keberadaan Allah dan masih melanjutkan doanya (shalatnya), puasanya, dan membantu orang lain. Tapi dengan itu kemudian ia akan hanya mempertahankan agamanya saja, dan belum dianugrahi atau dikreditkan ‘kebenaran’. Dan seperti Al-Qur’an ceritakan pada kita semua anak-anak Adam – “pakaian kebenaran – adalah yang terbaik”. Inilah yang disebut Jalan Ibrahim.

Kita telah belajar banyak. Kebenaran, hal yang sangat kita butuhkan untuk masuk Surga tidak diperoleh tetapi dianugrahi atau dikreditkan kepada kita. Dan itu dikreditkan kepada kita dengan mempercayai Janji Allah. Tapi siapa yang kemudian membayar kebenaran ini? Kita lanjutkan di Tanda Kenabian 3.