Tanda-tanda dari Nabi Adam

Adam dan istrinya Hawa adalah unik dalam hal mereka langsung diciptakan oleh Allah dan mereka tinggal di Surga (Eden). ‘ Adam ‘ berarti ‘ saripati tanah’ dalam bahasa Hebrew (Yahudi) asli, untuk menandakan bahwa ia diciptakan dari unsur-unsur tanah atau debu . Dari Adam dan Hawa semua umat manusia diturunkan. Karena mereka adalah ‘pertama’ dari ras manusia, mereka memiliki tanda-tanda penting bagi kita untuk dipelajari. Saya melihat dua bagian parallel: yang di dalam Alquran yang berbicara tentang Adam , dan satu di kitab Kejadian dalam Taurat-nya Musa. (Klik disini untuk membuka ayat ini di jendela lain) .

Ketika saya membaca ayat-ayat dari Kitab Suci tersebut, pengamatan pertama saya adalah terdapat kesamaan nilai-nilai kejadian tersebut. Dalam keduanya, ada karakter-karakter yang identik ( Adam , Hawa , Setan , dan Allah); tempat kejadian juga sama di keduanya ( taman/surga ); dalam keduanya disebutkan kebohongan Setan dan trik Adam dan Hawa; dalam keduanya disebutkan Adam & Eve memakai daun untuk menyembunyikan rasa malu dari ketelanjangan mereka; dalam keduanya Allah kemudian datang dan menghakimi mereka berdua, kemudian Allah menunjukkan belas kasihan dengan menyediakan semacam pakaian untuk menutupi ‘ rasa malu ‘ dari keterbukaan aurat mereka . Al-Qur’an telah mengataka kepada ‘ Anak Adam ‘ (ini ditujukan untuk kita semua) bahwa ini adalah di antara ‘tanda-tanda dari Allah . Dengan kata lain pesan ini bukan hanya pelajaran sejarah tentang peristiwa sakral di masa lalu. Tapi ini harus membuat kita menyimak karena ia secara eksplisit mengatakan kejadian-kejadian ini bagi kita – dan kita kemudian harus bertanya dan mencari secara dalam dengan apa cara ini akan menjadi perlajaran bagi kita .

 Peringatan dari kisah Nabi Adam untuk kita

Salah satu pengamatan yang harus kita benar-benar simak dengan sangat serius – yaitu di kedua Kitab Suci itu (Al-Qur’an dan Taurat), Adam & Hawa hanya melakukan satu pelanggaran ketidaktaatan di hadapan Allah. Mereka tidak memiliki, misalnya sepuluh dosa dan ketidaktaatan kepada Allah, dan kemudian berharap Allah memberi peringatan sembilan dan sebelum kemudian Allah akhirnya menghakimi. Allah menghakimi mereka hanya dari satu tindak ketidaktaatan. Kebanyakan orang di Barat yang percaya pada Tuhan percaya bahwa Dia hanya akan menghakimi mereka setelah mereka telah melakukan banyak dosa. Dan alasan mereka bahwa jika mereka memiliki ‘dosa kurang’ daripada kebanyakan orang, atau jika perbuatan baik mereka melebihi tindakan taat mereka maka (mungkin) Allah akan menghakimi. Pengalaman Adam & Eve merupakan peringatan bagi kita bahwa Allah akan menghakimi kita bahkan dengan satu dosa atau satu ketidaktaatan.

Hal ini masuk akal jika kita membandingkan ketidaktaatan kepada Allah dengan melanggar hukum suatu negara. Di Kanada tempat tinggal saya, jika saya melanggar salah satu hukum (seperti jika saya menyalahgunakan kewajiban bayar pajak saya) negara memiliki alasan yang cukup untuk menghakimi atau menghukum saya. Dan saya tidak bisa berkilah bahwa saya hanya melanggar salah satu hukum dan tidak melanggar hukum lain misalnya karena pembunuhan, perampokan dan penculikan. Saya hanya perlu satu hukum pelanggaran hokum untuk hukum Kanada. Ini adalah sama dengan penghakiman dari Allah.

Jadi ada tanda bagi kita dari peristiwa di Adam & Eve dalam hal ketidaktaatan. Dan dalam tindakan mereka berikutnya kita melihat bahwa mereka mengalami rasa malu dari terbukanya aurat mereka dan mereka mencoba untuk untuk menutupi aurat mereka dengan daun surga. Demikian juga, ketika saya melakukan tindakan ketidaktaatan saya merasa malu dan saya mencoba untuk menutupi dan menyembunyikannya dengan beberapa cara – untuk menyembunyikannya dari orang lain. Adam & Hawa melakukan hal yang sama, tetapi usaha mereka sia-sia. Allah bisa melihat kegagalan mereka dan Dia kemudian Bertindak dan Berbicara atas mereka. Mari kita lihat apa yang Dia Kerjakan dana Katakan.

Tindakan Penghakiman dan Kasih Sayang Allah

Jika kita mempelajari dengan seksama apa yang Allah lakukan (lagi dalam kedua kejadian di kedua kitab suci itu) kita melihat bahwa:

  1. Allah membuat mereka tidak kekal (fana) – mereka akan mati.
  2. Allah mengusir mereka dari Surga. Mereka sekarang harus tinggal di tempat yang penuh tantangan di Bumi.
  3. Allah memberi mereka pakaian (dari kulit).

Apa yang begitu bermakna tentang tiga hal ini adalah bahwa semua dari kita bahkan sampai hari ini masih perlu menyimak dan berbagi pelajaran di dalamnya. Semua orang meninggal, tak ada seorangpun – nabi sekalian – yang kekal (tidak akan meninggal dan tinggak terus di surga), dan setiap orang terus memakai pakaian untuk menutupi aurat. Kalau dilihat ketiga hal itu sepertinya biasa saja’ untuk semua orang. Tapi kita hampir kehilangan dalam memperhatikan fakta ini bahwa apa yang Allah lakukan terhadap Adam & Eve masih dirasakan oleh kita hingga saat ini, ribuan tahun kemudian. Ini seolah-olah konsekuensi dari apa yang terjadi di hari itu dan masih mempengaruhi kita di hari ini.

Hal lain yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa ‘pakaian’ dari Allah adalah rahmat dari-Nya. Betul memang Dia menghakimi (menghukum) mereka , tetapi Dia juga memberikan belas kasihan. Allah tidak harus memberikan ini kepada mereka . Dan Adam & Hawa tidak mendapatkan ‘pakaian’ melalui perilaku yang benar yang diterima sebagai ‘ jasa ‘ terhadap ketidakpatuhan mereka ( yang pada kenyataannya perilaku mereka yang disebutkan di Taurat dan al-Qur’an jauh dari benar ) . Adam & Eve hanya bisa menerima ketentuan dari Allah tanpa merit atau selayaknya. Tapi seseorang tidak membayar untuk itu. Taurat yang lebih spesifik mengatakan kepada kita bahwa pakaian dari Allah adalah ‘kulit’. Jadi mereka datang dari hewan . Sampai titik ini tidak ada kematian , tapi sekarang beberapa hewan (mungkin seekor domba atau kambing , dalam hal apapun binatang yang kulitnya cocok untuk membuat tudung dari pakaian ) tidak membayar – dengan hidupnya . Sebuah hewan mati sehingga Adam & Hawa bisa mendapat rahmat dari Allah .

Al-Qur’an menceritakan kepada kita lebih lanjut bahwa pakaian ini tidak menutupi rasa malu mereka , tetapi pakaian yang mereka benar-benar butuhkan adalah ‘ kebenaran ‘ , dan bahwa dalam beberapa cara pakaian yang mereka memiliki ( kulit ) adalah tanda kebenaran ini , dan ini adalah tanda bagi kita . Saya mengutip ini secara rinci sehingga Anda dapat mengikuti apa yang saya mengamati dari bagian itu .

“Hai anak Adam ! Kami berikan kepadamu pakaian untuk menutupi rasa malu Anda , serta menjadi perhiasan bagi Anda . Tapi pakaian kebenaran – itu adalah yang terbaik . Itu adalah sebagian dari tanda-tanda Allah , bahwa mereka mungkin menerima peringatan ” [ Surat 7:26 ( The Heights ) ]

Mungkin pertanyaan yang bagus bagi kita untuk diingat dari ini adalah : bagaimana kita mendapatkan ‘ pakaian kebenaran ‘ ? Nabi-nabi setelah Adam yang akan menunjukkan jawaban atas pertanyaan yang sangat penting ini .

Kata-kata Penghakiman dan Kasih Sayang dari Allah

Denga melanjutkan tanda-tanda (ayat-ayat) ini, Allah tidak hanya melakukan tiga hal untuk Adam, Hawa dan kita (cucu-cucu mereka ) , tetapi ia juga berbicara tentang Firman-Nya . Dalam keduanya, Allah berbicara tentang ‘permusuhan’ di antara mereka. Dan di Taurat dikatakan lebih spesifik bahwa ‘permusuhan’ akan terjadi antara wanita ( Hawa ) dan ular (dalam hal ini Setan) . Ini Firman tertentu dari Allah yang saya ulangi di sini. Saya masukkan orang-orang yang dimaksud dalam tanda kurung ( ). Allah mengatakan :

” Dan aku ( Allah ) akan mengadakan permusuhan

antara Anda ( setan ) dan wanita ( Hawa ) ,

dan di antara keturunanmu dan miliknya ;

dia ( keturunan perempuan ) akan meremukkan kepala Anda (Setan) , dan Anda ( setan) akan menyerang tumit-nya ( keturunan perempuan ). ” ( Kejadian 3:15 )

Ada teka-teki dalam ayat tersebut tetapi dapat kita simak untuk dimengerti . Kalau dibaca hati-hati anda akan melihat bahwa ada lima karakter berbeda disebutkan DAN kalimat dalam ayat tersebut dibuat dalam ‘future tense’ (akan datang). Mengenai lima karakter yang disebut yaitu:

  1. Allah
  2. Setan (atau iblis )
  3. Wanita
  4. Keturunan wanita
  5. Keturunan Setan

Kalau ditunjukkan dalam diagram, maka seperti dibawah ini kira kira gambarannya:
the offspring diagram for sign of adam

Allah yang akan mengatur bahwa Setan dan wanita akan memiliki ‘ keturunan ‘ . Akan ada ‘permusuhan ‘ atau kebencian di antara keturunan ini dan antara wanita dan Setan . Setan akan ‘menyerang tumit’ dari keturunan perempuan sedangkan keturunan wanita akan ‘ menghancurkan kepala’ Setan .

Sejauh ini kita telah membuat pengamatan langsung dari teks dalam kitab-kitab suci tersebut . Sekarang mari kita coba membuat deduksi pengamatan atau pengamatan lebih jauh. Karena ‘ keturunan ‘ dari wanita ini disebut sebagai ‘dia (untuk lelaki) ‘ dan ‘dia (untuk lelaki)’ disebutkan spesifik untuk manusia laki-laki tunggal . Dengan itu kita bisa membuang beberapa interpretasi yang mungkin , diantaranya ‘ dia ‘ yang disebutkan itu bukan wantita tetapi lelaki keturunan wanita . Juga bias dilihat ‘dia’ yang disebutkan buakn dalam bentuk jamak tetapi tunggal. Dengan demikian keturunan TIDAK dimaksudkan untuk sekelompok orang apakah itu mengacu pada bangsa atau orang-orang dari agama tertentu seperti pada orang-orang Yahudi , Kristen atau Muslim . Juga ‘dia’ yang disebuktan bukan sebagai ‘it’ atau dalam bahasa Indonesia ‘kata benda’ . Sehingga ini menghilangkan penafsiran bahwa keturunannya yang disebuktan itu dalam bentuk filosofi tertentu atau pengajaran atau agama. Jadi keturunan yang disebut TIDAK mengacu kepada agama seperti Kristen atau Islam (yang merupakan kata benda) .

Pengamatan lain yang menarik datang dari apa yang TIDAK disebutkan . Tuhan (Allah) tidak menjanjikan pria keturunan yang seperti Dia janjikan pada kaum wanita . Ini cukup luar biasa terutama mengingat penekanan kata putra datang melalui ayah seperti disebutkan dalami Taurat , Zabur & Injil. Dalam kenyataannya, salah satu kritik kaum Barat modernis terhadap Kitab tersebut yaitu mereka mengabaikan garis darah yang masuk melalui perempuan . Ini adalah ‘ seksis ‘ di mata mereka karena hanya ditekankan keturuanan (manusia) dari kaum pria. Tapi dalam kasus ini berbeda – tidak ada janji dari keturunan (‘ dia ‘ ) berasal dari seorang pria. Hanya dikatakan bahwa akan ada keturunan yang berasal dari wanita itu, dan tanpa menyebutkan seorang pria .

Dari semua manusia yang pernah ada , hanya dua tidak pernah memiliki ayah. Yang pertama adalah Adam , diciptakan langsung oleh Tuhan . Yang kedua adalah Isa al Masih (a.s ) yang lahir dari seorang perawan – atau tidak berayah manusia . Penafsiran ini sesuai dengan pengamatan bahwa anak adalah ‘ dia (he-lelaki) ‘ , bukan ‘ dia (she-perempuan) ‘ , atau bukan ‘mereka ‘ atau ‘kata benda’ . Dengan perspektif itu, jika Anda membaca teka-teki ini semua akan terjawab . Isa adalah keturunan dari seorang wanita . Tapi siapa protagonis nya , keturunan Setan ? Meskipun kita tidak memiliki ruang di sini untuk melacak secara rinci , Al Kitab berbicara tentang ‘ Anak Perusaka’ yang datang , ‘Anak Setan ‘ dan judul lainnya yang menggambarkan seorang penguasa manusia datang yang akan menantang Al Masih dan memprediksi bentrokan datang antara ‘Anti – Kristus ‘ dan Al Masih tersebut . Tapi itu pertama kali disebutkan dalam bentuk embrio seperti di sini , di awal sejarah .

Jadi klimaks dari sejarah , kesimpulan dari kontes antara Setan dan Tuhan , dimulai sejak lama di Surga dan diramalkan pada saat itu di awal yang sama – dalam Kitab Suci awal . Dan mulai dari sini , di awal, terus dilanjutkan dengan Rasul-Rasul setelahnya yang telah datang yang akan memberi peringatan kepada kita sehingga kita akan lebih memahami pesan-pesanya. Insya Allah akan kita lanjutkan dengan tanda dan kisah dua anak-anak Adam, yaitu Habil dan Kabil.