Tentang apa YANG BUKAN didiskusikan di halaman ini

Ini adalah situs tentang Kitab Injil (Gospel). Dan ini BUKAN situs tentang Agama Kristen (Kekristenan). Saya membuat perbedaan ini karena beberapa alasan.

Pertama-tama, seperti yang saya jelaskan di Tentang Saya (About Me), Injil itu selalu diwahyukan oleh para Nabi yang telah mengubah hidup saya dan telah menarik minat saya. Kekristenan tidak pernah mempengaruhi saya dengan cara yang sama dan karenanya tidak pernah menarik minat untuk mempelajarinya seperti yang saya lakukan terhadap Injil. Dan karena saya hanya bisa menulis tentang apa yang telah menyentuh saya, saya membatasi situs ini hanya pada Injil (Taurat & Zabur – kitab-kitab suci yang disebut dalam Alkitab) seperti yang diwahyukan kepada para Nabi. Banyak situs web, ada yang bagus dan yang lainnya tidak begitu bagus, yang membahas Kekristenan dan jika itu adalah minat khusus Anda, saya sarankan untuk googling ‘kekristenan’ dan mengikuti tautan tersebut.

Mungkin Anda bertanya-tanya tentang perbedaan antara keduanya. Anda mungkin menganggapnya sama dengan perbedaan antara menjadi seorang Arab dan menjadi seorang Muslim. Kebanyakan orang di Barat berpikir bahwa keduanya sama, yaitu semua orang Arab adalah Muslim dan semua Muslim adalah orang Arab. Tentu  saja ada banyak tumpang tindih dan pengaruh antara keduanya. Budaya dan kebiasaan Arab sangat dipengaruhi oleh Islam, dan karena Nabi Muhammad SAW dan Sahabat-sahabatnya dan penerusnya adalah orang Arab, memang benar bahwa lingkungan Arab melahirkan dan memelihara Islam. Dan hari ini Alquran paling baik dibaca dan dipahami dalam bahasa Arab. Namun, ada banyak Muslim yang bukan Arab dan ada banyak orang Arab yang bukan Muslim. Ada tumpang tindih dan saling mempengaruhi satu sama lain – tapi keduanya tidak sama.

Begitu juga dengan Injil dan Kekristenan. Ada banyak hal, kepercayaan dan praktik dalam agama Kristen yang bukan bagian dari Injil. Misalnya, ada perayaan Paskah dan Natal yang terkenal itu. Dua perayaan tersebut mungkin adalah representasi paling terkenal tentang Agama Kristen. Dan festival ini mengenang kebangkitan dan kelahiran Nabi Isa al Masih (Yesus Kristus – AS), yang merupakan nabi utama dalam Injil. Tapi tidak ada pesan Injil, atau di dalam kitab Injil, tentang referensi atau perintah (atau apapun) yang harus dilakukan dengan perayaan ini. Saya menikmati merayakan festival ini – tapi begitu juga banyak teman saya yang sama sekali tidak tertarik dengan Injil. Sebenarnya, sekte-sekte Kristen memiliki hari yang berbeda dalam tahun di mana mereka merayakan festival ini. Sebagai contoh lain, Injil mencatat bahwa Isa al Masih (A.S) menyapa murid-muridnya dengan ‘Damai sejahtera bersama Anda’ (yaitu Assalaam mu alaikum), meskipun orang Kristen saat ini tidak menggunakan sapaan itu.

Pada petang hari pertama minggu itu, ketika para murid bersama-sama, dengan pintu-pintu terkunci karena takut kepada para pemimpin Yahudi, Yesus datang dan berdiri di antara mereka dan berkata, “Damai sejahtera bagi kamu (Assalaamu alaikum) !” (Yohanes 20:19)

Baik dengan festival, gereja, gambar-gambar (seperti patung-patung di gereja) ada banyak, baik dan buruk, yang berkembang setelah Injil diwahyukan oleh Isa al Masih (A.S.), yang telah ditarik ke dalam Kekristenan.

Jadi meskipun ada banyak tumpang tindih antara keduanya – tapi tidaklah sama. Sebenarnya, di dalam keseluruhan Alkitab (Bible) kata ‘Kristen’ disebutkan hanya tiga kali, dan ketika pertama kali disebutkan yaitu ketika penyembah berhala pada hari itu menemukan kata itu sebagai nama mereka untuk ‘murid’ Isa al Masih.

Jadi selama setahun Barnabas dan Saulus bertemu dengan gereja tersebut dan mengajar banyak orang. Murid-murid itu disebut orang Kristen terlebih dahulu di Antiokhia. (Kisah Para Rasul 11:26)

Orang-orang di Antiokhia pada saat itu menyembah banyak tuhan dan ketika murid-murid Isa datang mengikuti ajaran beliau mereka disebut “orang Kristen” oleh orang-orang ini. Istilah dan konsep dalam Taurat, Zabur dan Injil (yaitu Alkitab) yang umum digunakan untuk menggambarkan Injil adalah ‘Jalan’ dan ‘Jalan Lurus’; dan orang-orang yang mengikuti Injil disebut ‘Orang Percaya (Beriman)’, ‘Murid’, ‘Pengikut Jalan’, yaitu mereka yang “tunduk kepada kebenaran Tuhan”.

Saya yakin bahwa setiap orang seharusnya memiliki kesempatan untuk memahami Injil. Untuk itu saya juga memiliki blog / situs lain untuk orang Barat sekuler – meerka yang berasal dari budaya di kalangan saya – di www.considerthegospel.org . Tapi situs itu membahas banyak pertanyaan yang telah dijawab oleh orang-orang beriman kepada Allah (seperti “Apakah ada Tuhan?”). Karena ada begitu banyak sejarah dan dasar umum antara Injil dan Islam, dengan banyak ketidaksetujuan muncul terutama karena kurangnya kesempatan untuk mendapatkan pemahaman, dan karena saya memiliki kesempatan istimewa memiliki begitu banyak teman Muslim yang baik membimbing saya untuk memahami Qur’an dan Hadits, sementara saya pada gilirannya membantu mereka mendapatkan pemahaman tentang Injil, saya pikir saya akan meluncurkan situs ini. Insyaallah itu akan membantu orang beriman mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang semua yang telah diucapkan para Nabi. Dan itu akan terus mengubah hidup dengan cara yang damai namun dramatis seperti yang diajarkan Isa al Masih sejak dahulu tentang kekuatan Jalan Yang Benar (Lurus).

Karena kita tahu bahwa Injil diwahyukan oleh Nabi Isa al Masih (A.S), dan mereka yang takut kepada Allah ingin mengetahui dan memahami semua yang telah diucapkan para Nabi, kita tinggalkan kontroversi Kekristenan di tempat lain dan untuk orang lain. Injil layak dipahami tanpa komplikasi Kekristenan. Saya pikir Anda akan menemukan, seperti yang telah saya temukan, bahwa Injil akan menjadi menarik dan cukup menantang bagi kita atas dasar itu.