Tanda 3 dari Ibrahim: Pengorbanan

Nabi Ibrahim (A.S.) dijanjikan seorang anak laki-laki di Tanda sebelumnya. Dan Allah telah menepati janjinya. Sebenarnya Taurat meneruskan kisah Ibrahim (A.S.) untuk menggambarkan bagaimana dia mendapatkan dua anak laki-laki. Dalam Kejadian 16 Taurat menceritakan bagaimana dia mendapatkan Ismail (AS) anaknya dengan Siti Hajar dan kemudian Kejadian 21 menceritakan bagaimana dia membawa anaknya Ishaq bersama Siti Sarah sekitar 14 tahun kemudian. Sayangnya rumah tangganya ini menghasilkan persaingan besar antara kedua wanita tersebut, Siti Hajar dan Siti Sarah, dan berakhir dengan Ibrahim mengirim Siti Hajar dan anaknya pergi. Anda bisa membaca di sini bagaimana ini terjadi dan bagaimana Allah memberkati Siti Hajar dan Ismail dengan cara yang lain.

Pengorbanan Nabi Ibrahim: Dasar untuk Idul Adha

Jadi dengan hanya satu anak laki-laki yang tinggal di rumahnya Ibrahim menemui ujian terbesarnya, namun ini adalah salah satu yang membuka pemahaman yang lebih besar tentang Jalan Lurus (Kebenaran). Anda bisa membaca akun di Taurat dan Al Qur’an tentang ujian pengorbanan anaknya di sini. Cerita dari Kitab-kitab Suci ini adalah alasan mengapa Idul Adha dirayakan. Tapi ini bukan hanya peristiwa sejarah. Ini lebih dari itu.

Kita dapat melihat dari catatan di dalam Kitab Suci bahwa ini adalah tidak hanya ujian bagi Ibrahim (A.S.), tapi lebih dari sekedar itu. Karena Ibrahim adalah seorang nabi, ujian ini juga merupakan tanda bagi kita, jadi kita bisa belajar lebih banyak tentang kepedulian Tuhan terhadap kita. Dengan cara apa ini merupakan pertanda? Harap diperhatikan nama yang diberikan Ibrahim ke tempat anaknya yang harus dikorbankan. Bagian Taurat tersebut ditampilkan di sini sehingga Anda bisa membacanya secara langsung.

Ibrahim melihat ke atas dan di tengah semak belukar ia melihat seekor domba jantan terperangkap oleh tanduknya. Ia pergi mengambil domba jantan itu dan mempersembahkannya sebagai korban, sebagai pengganti anaknya. Jadi Ibrahim menamai tempat itu ‘TUHAN akan menyediakan’. Dan sampai hari ini dikatakan, “Di atas gunung TUHAN itu akan disediakan.” (Kejadian 22: 13-14)

Perhatikan nama yang Ibrahim (‘Abraham’ dalam Taurat) berikan ke tempat itu. Dia menamakannya ‘TUHAN akan menyediakan’. Apakah nama itu dalam bentuk kata kerja lampau, sekarang atau waktu yang akan datang? Ini jelas di waktu yang akan datang (masa depan). Dan untuk lebih jelas lagi komentar yang mengikutinya (yang mana Nabi Musa AS masukkan saat dia mengumpulkan akun ini ke Taurat sekitar 500 tahun kemudian) itu mengulangi “… itu akan disediakan”. Sekali lagi ini di masa depan dan melihat ke masa depan. Kebanyakan orang berpikir bahwa Ibrahim sedang merujuk tentang domba jantan yang tertangkap di semak belukar dan dikorbankan menggantikan anaknya. Tapi ketika Ibrahim menamai tempat itu, domba jantan itu telah mati, telah dikorbankan dan telah dibakar. Jika Ibrahim memikirkan domba jantan itu – telah mati, telah dikorbankan dan telah dibakar – dia akan menamakannya ‘TUHAN telah menyediakan’, yaitu dalam bentuk kata kerja lampau. Dan Musa (AS), jika dia memikirkan domba jantan yang menggantikan nama anak laki-laki Ibrahim tentunya akan berkomentar ‘Dan sampai hari ini dikatakan “Di atas gunung TUHAN itu disediakan”‘. Tapi Ibrahim dan Musa dengan jelas memberi nama dalam bentuk masa depan dan karena itu tidak memikirkan domba jantan yang telah mati dan telah dikorbankan.

Jadi apa yang mereka pikirkan saat itu? Jika kita mencari petunjuk, kita melihat bahwa tempat di mana Allah menyuruh Ibrahim untuk pergi pada awal pertanda ini adalah:

Kemudian Tuhan berkata, “Ambillah anakmu laki-laki satu-satunya, Ishak, yang kamu cintai, dan pergilah ke daerah Moria. Korbankan dia di sana sebagai korban bakaran di salah satu gunung yang akan saya katakan.” (v.2)

Ini terjadi di ‘Moriah‘. Dan dimana itu? Meskipun itu adalah daerah padang gurun di masa Ibrahim (2000 SM), seribu tahun kemudian (1000 SM), Raja Daud (David) yang terkenal itu mendirikan kota Yerusalem di sana, dan anaknya Sulaiman (Solomon) membangun Tempat Ibadah di sana. Kita membaca di Zabur tentang ini bahwa:

Kemudian Solomon (Sulaiman) mulai membangun tempat ibadah di Yerusalem di Gunung Moria, di mana TUHAN menampakkan diri kepada ayahnya Daud. Tawarikh 3: 1

Dengan kata lain, ‘Gunung Moria’ pada masa Ibrahim (dan kemudian Musa) adalah puncak gunung yang terisolasi di padang belantara namun 1000 tahun kemudian bersama Daud dan Sulaiman, menjadi pusat dan ibu kota orang Israel di mana mereka membangun Tempat Ibadah kepada TUHAN. Dan sampai hari ini juga merupakan tempat suci bagi orang-orang Yahudi.

Isa al Masih dan pengorbanan di Gunung Moria

Dan di sini kita menemukan hubungan langsung dengan Isa al Masih dan Injil. Kita melihat hubungan ini ketika kita tahu tentang salah satu panggilan Isa. Isa memiliki banyak gelar yang diberikan kepadanya. Mungkin yang paling terkenal adalah panggilan ‘Al Masih’ (yang juga ‘Kristus’). Tapi ada panggilan lain yang diberikan kepadanya yang tidak begitu dikenal, tapi sangat penting. Kita melihat ini di dalam Injil ketika dalam Injil Yohanes kita menemukan bahwa nabi Yahya (Yohanes Pembaptis dalam Injil) mengatakan:

Keesokan harinya Yohanes (Yahya) melihat Yesus (Isa) mendatanginya dan berkata, “Lihatlah, Domba Allah, yang menghapus dosa dunia. Inilah yang saya maksudkan saat saya mengatakan ‘Seorang pria yang datang setelah saya telah melampaui saya karena dia ada di hadapanku’ “. (Yohanes 1: 29-30)

Panggilan Isa yang penting, tapi kurang dikenal, yang diberikan kepadanya oleh Yahya adalah ‘Domba Allah’. Sekarang perhatikan akhir kehidupan Isa. Dimana dia ditangkap dan dihukum eksekusi? Itu di Yerusalem (seperti yang kita lihat sama dengan ‘Gunung Moria’). Hal ini sangat jelas dinyatakan dalam penangkapannya bahwa:

Ketika dia [Pilatus] mengetahui bahwa Yesus berada di bawah yurisdiksi Herodes, dia mengirimnya ke Herodes, yang juga berada di Yerusalem pada waktu itu. “(Lukas 23: 7)

Dengan kata lain, penangkapan, pengadilan dan hukuman Isa terjadi di Yerusalem (= Gunung Moria).

Kembali ke Ibrahim. Mengapa dia memberi nama tempat itu dalam kata kerja masa depan ‘TUHAN akan menyediakan’? Dia adalah seorang nabi dan tahu bahwa ada sesuatu yang akan ‘disediakan’ di sana. Dan dalam kejadian tersebut, putra Ibrahim diselamatkan dari kematian pada saat terakhir karena seekor anak domba dijadikan sebagai penggantinya. Dua ribu tahun kemudian, Isa disebut ‘Domba Allah’ dan ditangkap dan dijatuhi hukuman mati di tempat yang sama!

Garis-garis waktu kejadian di Yesrussalem/Gunung Moriah
Garis-garis waktu kejadian di Yesrussalem/Gunung Moriah

Korban tebusan Ibrahim: dari kematian

Apakah ini penting bagi kita? Saya perhatikan bagaimana Tanda Ibrahim ini berakhir. Dalam ayat 107 dari Al Qur’an dikatakan Ibrahim (A.S.) itu

Dan Kami menebusnya dengan pengorbanan yang penting

Apa artinya menjadi ‘ditebus’? Membayar uang tebusan adalah untuk melakukan pembayaran kepada seseorang yang ditahan sebagai tahanan/tawanan untuk bisa dibebaskan. Karena Ibrahim (AS) ‘ditebus’ berarti bahwa dia adalah tawanan sesuatu (ya bahkan seorang nabi besar!). Sebagai apa dia ditahan? Kejadian dengan anaknya memberitahu kita. Dia adalah tawanan kematian. Meskipun dia adalah seorang nabi, kematian menahannya sebagai tawanan. Kita lihat dari Tanda Adam bahwa Allah telah menjadikan Adam dan Anak-anaknya (semua orang termasuk para nabi) fana – mereka sekarang adalah tawanan kematian. Tapi entah bagaimana dalam kejadian domba yang dikorbankan Ibrahim (AS) ini ‘ditebus’ dengan hal ini. Jika Anda meninjau urutan Tanda (Adam, Habil & Qabil, Nuh, Ibrahim 1) sejauh ini Anda akan melihat bahwa pengorbanan dengan binatang hampir selalu dilakukan oleh para nabi. Mereka tahu sesuatu tentang hal ini yang mungkin luput dari perhatian kita. Dan kita dapat melihat bahwa karena tindakan ini juga menunjukkan ke masa depan kepada Isa ‘Domba Tuhan’ bahwa hal itu ada hubungannya dengan dia.

Pengorbanan: Berkat bagi kita

Dan pengorbanan domba di Gunung Moria juga penting bagi kita. Pada akhir pertukaran Allah menyatakan kepada Ibrahim bahwa

“… dan melalui keturunanmusemua bangsa di bumi akan diberkati karena engkau telah menaatiku” (Kejadian 22:18)

Jika Anda termasuk salah satu ‘bangsa di bumi’ (dan tentunya Anda!),  ini harus menjadi perhatian Anda karena janjiNya adalah bahwa Anda kemudian bisa mendapatkan ‘berkah’ dari Allah sendiri! Apakah itu tidak bermanfaat ?! Bagaimana hubungan cerita Ibrahim dengan Isa ini bisa menjadi berkat bagi kita? Dan mengapa? Kita mencatat bahwa Ibrahim (AS) ‘ditebus’ dan ini juga bisa menjadi petunjuk bagi kita, namun selain itu jawabannya tidak mudah terlihat disini jadi kami akan melanjutkan dengan Tanda-tanda Musa (dia memiliki dua) dan mereka akan menjelaskan pertanyaan ini untuk kita.

Tapi untuk saat ini saya hanya ingin menunjukkan bahwa kata ‘keturunan’ disini ada dalam bentuk tunggal. Ini bukan ‘keturunan-keturunan (offspring)’ seperti pada banyak keturunan atau masyarakat. Janji berkah adalah melalui ‘keturunan’ dari Ibrahim dalam bentuk tunggal – sama seperti pada ‘dia’, tidak melalui banyak orang atau sekelompok orang seperti kata jamak ‘mereka’. Tanda Paskah Musa sekarang akan membantu kita memahami lebih jauh.