Ilmu Kritik Tekstual untuk melihat apakah Alkitab rusak (banyak berubah) atau tidak

“Mengapa saya harus membaca buku-buku Alkitab? Yang telah ditulis zaman dahulu, dan telah memiliki begitu banyak terjemahan-terjemahan dan revisi-revisi terhadapnya – saya telah mendengar bahwa pesan aslinya diubah dari waktu ke waktu. ”   Saya mendengar pernyataan ini berkali-kali tentang buku-buku Taurat , Zabur dan Injil yang membentuk Alkitab.

Bagi sebagian banyak dari kita, inilah yang hanya kita dengar tentang Alkitab. Lagi pula, itu ditulis dua ribu lebih tahun yang lalu. Jadi bisakah kita menjawab pertanyaan tentang apakah yang kita baca hari ini di Alkitab adalah apa yang sebenarnya ditulis oleh para nabi dan penulis asli ? Selain agama, apakah ada alasan ilmiah atau rasional untuk mengetahui apakah Alkitab yang kita baca hari ini rusak (banyak berubah) atau tidak?

Prinsip Dasar dalam Kritik Tekstual

Banyak yang bertanya tentang hal ini tidak menyadari adanya disiplin ilmiah, yang dikenal sebagai kritik tekstual, yang dengannya kita dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.   Dan karena ini adalah disiplin ilmiah, ini berlaku untuk semua tulisan/naskah kuno.   Artikel ini akan memberikan dua prinsip utama yang digunakan dalam kritik tektual dan kemudian menerapkannya pada Alkitab.   Untuk melakukannya, kita mulai dengan gambar dibawah ini yang mengilustrasikan proses di mana setiap tulisan kuno dilestarikan dari waktu ke waktu sehingga kita dapat membacanya hari ini.

Garis waktu yang menunjukkan bagaimana semua buku kuno datang kepada kita hari ini

Diagram ini menunjukkan contoh sebuah  buku yang ditulis 500 SM. Namun buku asli ini tidak bertahan tanpa batas waktu, jadi sebelum lapuk, hilang, atau dihancurkan, salinan manuskrip (MSS) itu dibuat (salinan 1). Sekelas penulis profesional yang disebut juru tulis melakukan pekerjaan penyalinan ini. Seperti tahun-tahun sebelumnya, salinan dibuat dari salinan (salinan ke-2 & ke-3). Pada titik tertentu salinan dipertahankan sehingga ada (masih ada) hari ini (salinan ke-3). Dalam contoh diagram kami salinan yang masih ada ini dibuat pada 500 M. Ini berarti bahwa yang paling awal yang dapat kita ketahui tentang keadaan buku ini hanya dari 500 M dan seterusnya. Oleh karena itu periode dari 500 SM hingga 500 AD (diberi label x dalam diagram) adalah periode di mana kita tidak dapat melakukan pemeriksaan salinan karena semua naskah dari periode ini telah hilang. Misalnya, jika terjadi kerusakan (perubahan) ketika salinan ke-2 dibuat dari salinan ke-1, kita tidak akan dapat mendeteksinya karena tidak satu pun dari dokumen-dokumen ini tersedia untuk dibandingkan satu sama lain. Periode waktu ini sebelum salinan yang ada (periode x) dengan demikian adalah interval ketidakpastian tekstual – di mana perubahan bisa terjadi.   Oleh karena itu, prinsip pertama kritik tekstual adalah bahwa semakin pendek interval x ini semakin banyak tingkat kepercayaan yang dapat kita tempatkan dalam penjagaan dokumen yang benar pada zaman kita, karena periode ketidakpastian berkurang.

Tentu saja, biasanya lebih dari satu salinan naskah dari dokumen yang ada saat ini. Misalkan kita memiliki dua salinan naskah dan di bagian (pasal) yang sama masing-masing ada ungkapan berikut:

Ini menunjukkan versi bacaan (yang satu mengatakan ‘Joan’ dan yang lain mengatakan ‘John’) tetapi dengan hanya sedikit naskah sulit untuk menentukan mana yang salah.

Penulis asli entah telah menulis tentang Joan atau tentang John , dan manuskrip yang lain memiliki kesalahan. Pertanyaannya adalah – Yang mana yang memiliki kesalahan? Dari bukti yang tersedia sangat sulit untuk memutuskan.

Sekarang anggaplah kita menemukan dua lagi salinan manuskrip dari karya yang sama, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Sekarang kita memiliki empat manuskrip dan lebih mudah untuk melihat mana yang memiliki kesalahan.

Sekarang lebih mudah untuk memutuskan naskah mana yang memiliki kesalahan. Lebih cenderung kalau kesalahan terjadi sekali, daripada kesalahan yang sama diulang tiga kali, sehingga kemungkinan MSS # 2 memiliki kesalahan salinan, dan penulis menulis tentang Joan, bukan John. ‘John’ itulah yang ter ‘korupsi’.

Contoh sederhana ini menggambarkan prinsip kedua dalam kritik tekstual: Semakin banyak manuskrip yang ada saat ini semakin mudah untuk mendeteksi & memperbaiki kesalahan dan mengetahui apa kata aslinya.

Kritik Tekstual dari buku-buku Sejarah

Jadi sekarang kita punya dua prinsip kritik tekstual ilmiah yang digunakan untuk memutuskan keandalan tekstual dari buku kuno : 1) mengukur waktu antara penulisan asli dan salinan manuskrip awal yang ada, dan 2) menghitung jumlah salinan manuskrip yang ada. Karena prinsip-prinsip ini berlaku untuk semua tulisan kuno, maka kita bisa   menerapkannya pada Alkitab dan juga buku-buku kuno lainnya, seperti yang dilakukan dalam tabel di bawah ini (Diambil dari McDowell, J. Evidence That Demand a Vonis . 1979. hal. 42-48).

Penulis Ketika Ditulis Salinan paling awal Rentang waktu #
Caesar 50 SM 900 M 950 10
Plato 350 SM 900 M 1250 7
Aristoteles * 300 SM 1100 AD 1400 5
Thucydides 400 SM 900 M 1300 8
Herodotus 400 SM 900 M 1300 8
Sophocles 400 SM 1000 M. 1400 100
Tacitus 100 M 1100 AD 1000 20
Berbulu 100 M 850 AD 750 7

* dari karya seseorang

Para penulis ini mewakili penulis klasik besar pada zaman dahulu kala – tulisan-tulisan yang telah membentuk perkembangan peradaban modern. Rata-rata, mereka diwariskan kepada kita 10-100 naskah yang dilestarikan mulai sekitar 1000 tahun setelah aslinya ditulis.

Kritik Tekstual dari Alkitab

Tabel berikut membandingkan tulisan-tulisan yang berhubungan dengan Alkitab ( Injil atau khususnya Perjanjian Baru ) sepanjang poin yang sama ini (Diambil dari Comfort, PW The Origin of the Bible , 1992. hlm. 193).

MSS Ketika Ditulis Tanggal SPM Rentang waktu
John Rylan 90 AD 130 M 40 tahun
Bodmer Papyrus 90 AD 150-200 Masehi 110 tahun
Chester Beatty 60 AD 200 M. 140 tahun
Codex Vaticanus 60-90 AD 325 AD 265 tahun
Codex Sinaiticus 60-90 AD 350 AD 290 tahun

  Ringkasan Kritik Tekstual Alkitab

Jumlah naskah Perjanjian Baru sangat banyak sehingga tidak mungkin untuk menuliskan semuanya dalam sebuah tabel. Salah seorang sarjana yang menghabiskan bertahun-tahun mempelajari masalah ini menyatakan:

“Kita memiliki lebih dari 24000 MSS salinan bagian-bagian dari Perjanjian Baru yang ada hari ini … Tidak ada dokumen kuno lainnya yang mulai mendekati angka dan pengesahan tersebut. Sebagai perbandingan, ILIAD oleh Homer berada di urutan kedua dengan 643 MSS yang masih bertahan hidup ”

McDowell, J. Evidence That Demand a Vonis . 1979. hal. 40

Seorang sarjana terkemuka di British Museum setuju dengan ini:

“Para ahli puas bahwa mereka memiliki secara substansi teks sebenarnya dari penulis utama Yunani dan Romawi … namun pengetahuan kita tentang tulisan mereka bergantung pada segelintir MSS sedangkan MSS dari Perjanjian Baru terhitung … ribuan”   Kenyon, FG ( mantan direktur British Museum )

Our Bible and the Ancient Manuscripts . 1941 hal.23

Saya memiliki buku tentang dokumen-dokumen Perjanjian Baru yang paling awal. Dimulai dengan:

“Buku ini menyediakan turunan salinan 69 naskah Perjanjian Baru yang paling awal … tertanggal dari awal abad ke-2 hingga awal ke-4 (100-300AD) … berisi sekitar 2/3 dari teks Perjanjian Baru”  

P. Comfort, “Teks Naskah Yunani Perjanjian Baru yang Paling Awal”. Kata Pengantar hlm. 17. 2001

Dengan kata lain, banyak dari naskah yang ada ini sangat awal, hanya sekitar seratus tahun setelah tulisan asli Perjanjian Baru.   Naskah-naskah ini datang lebih awal dari pada kebangkitan Konstantinus dan gereja Roma.   Dan mereka tersebar di seluruh penjuru Mediterania.   Jika beberapa dari satu daerah rusak kita akan melihat perbedaannya dengan membandingkannya dengan naskah dari daerah lain.  Tapi mereka sama.

Jadi apa yang bisa kita simpulkan dari ini? Tentu saja setidaknya dalam apa yang dapat kita ukur secara objektif (jumlah MSS yang ada dan rentang waktu antara MSS yang asli dan yang masih ada), Perjanjian Baru ( Injil ) didukung jauh lebih banyak daripada tulisan-tulisan klasik lainnya.   Putusan yang didorong bukti untuk kami bisa disimpulkan sebagai berikut:

“Menjadi skeptis terhadap teks yang dihasilkan dari Perjanjian Baru adalah sama saja dengan memungkinkan semua barang-barang peninggalan kuno klasik dalam ketidakjelasan, karena tidak ada dokumen lain dari periode kuno klasik yang dibuktikan kebenarannya secara bibliografi sebagaimana Perjanjian Baru”  

Montgomery, Sejarah dan Kekristenan . 1971. hal.29

Apa yang dia katakan yaitu untuk menjadi konsisten, jika kita mempertanyakan keandalan Alkitab kita juga bisa membuang semua yang kita tahu tentang sejarah klasik pada umumnya – dan ini tidak pernah dilakukan oleh sejarawan. Mengapa menganggap tulisan-tulisan Herodotus tidak berubah ketika tulisan-tulisan itu datang kepada kita hanya delapan naskah dengan selisih 1300 tahun dari waktu penulisan hingga salinan yang ada paling awal, jika kita berpikir teks Alkitab telah terkorupsi ketika memiliki 24.000 naskah, beberapa di antaranya hanya 100 tahun setelah penulisan pertama. Itu tidak masuk akal.

Kita tahu bahwa teks-teks Alkitab belum diubah sebagaimana era, bahasa dan kerajaan telah datang dan pergi sejak MSS-MSS yang ada paling awal datang sebelum peristiwa ini. Misalnya, kita tahu bahwa tidak ada paus atau Kaisar Romawi Konstantin yang mengubah Alkitab karena kita memiliki manuskrip yang lebih awal dari Konstantinus dan para paus dan semua naskah paling awal ini memuat kisah yang sama. Naskah yang digunakan untuk menerjemahkan Alkitab hari ini datang sebelum zaman Nabi Muhammad SAW, dan fakta bahwa ia membenarkan Alkitab ketika ia menemukannya pada zamannya adalah penting karena kita tahu hanya dari naskah yang digunakannya, itu tidak berubah dari zamannya. .

Ini ditunjukkan dalam garis waktu berikut di mana sumber naskah yang digunakan dalam menerjemahkan Alkitab modern ditunjukkan sangat awal.

Alkitab modern diterjemahkan dari manuskrip-manuskrip awal yang ada, banyak dari 100-300 M. Sumber naskah ini datang jauh sebelum Konstantinus atau kekuatan agama-politik lainnya , dan sebelum masa Nabi Mohammad SAW.

Sebagai rangkuman, baik waktu maupun para pemimpin Kristen tidak merusak ide-ide dan pesan-pesan asli yang pertama-tama dimasukkan ke dalam tulisan asli Alkitab. Kita dapat mengetahui hari ini dapat secara akurat membaca apa yang sebenarnya ditulis oleh para penulis dari ribuan manuskrip awal yang kita miliki saat ini.   Ilmu kritik tekstual mendukung keandalan Alkitab.

Kritik Tekstual dalam kuliah universitas

Saya mendapat kehormatan untuk memberikan kuliah umum tentang topik ini di University of Western Ontario di Kanada belum lama ini.   Di bawah ini adalah video berdurasi 17 menit dalam Bahasa Inggris dari bagian ceramah yang membahas pertanyaan ini.

Sejauh ini kita benar-benar hanya melihat kritik tekstual dari Perjanjian Baru – Injil .   Tapi bagaimana dengan Taurat dan Zabur – buku-buku yang membentuk Perjanjian Lama?   Dalam video 7 menit berikut dalam bahasa Inggris saya merangkum prinsip-prinsip kritik tekstual dari Perjanjian Lama.