Tanda Harun: 1 Sapi, 2 Kambing

Kita lihat dalam Tanda Musa 2 bahwa Perintah yang diberikan di Gunung Sinai sangat ketat. Saya mangajak Anda untuk bertanya pada diri sendiri (karena ini adalah maksud dari Hukum) apakah Anda selalu taat Perintah atau tidak. Jika Anda tidak selalu menaati Hukum, Anda, seperti saya, berada dalam masalah serius – Penghakiman menggantung.   Tetapi jika demikian apa yang bisa dilakukan? Adalah Harun (juga saudara Musa), dan keturunannya yang membahas pertanyaan ini dengan mengadministrasi (mengelola) Pengorbanan – dan pengorbanan ini menebus, atau menutupi, dosa.   Harun memberikan dua pengorbanan khusus yang merupakan Tanda untuk memahami bagaimana Allah akan menutupi dosa yang dilakukan karena melanggar Hukum. Ini adalah pengorbanan Sapi (Sapi Betina) dan Dua Kambing. Mari kita mulai dengan Kambing.

Kambing Hitam dan Hari Pendamaian

Dari Tanda Musa 1 , Paskah masih (dan sampai sekarang!) dirayakan oleh orang-orang Yahudi untuk mengenang pembebasan mereka dari Firaun. Tapi Taurat memerintahkan untuk merayakan festival lainnya juga. Salah satunya yang sangat penting disebut Hari Pendamaian. Klik di sini untuk membaca pembahasan lengkap di Taurat .

Mengapa petunjuk yang begitu hati-hati dan terinci diberikan untuk Hari Pendamaian? Kita lihat bagaimana mereka dimulai:

Sesudah kedua anak Harun mati pada waktu mempersembahkan api yang tidak dikehendaki TUHAN, TUHAN berbicara kepada Musa, kata-Nya, “Sampaikanlah kepada saudaramu Harun, bahwa hanya pada waktu yang ditentukan ia boleh memasuki Ruang Mahasuci yang dipisahkan dengan tirai, karena di situlah Aku menampakkan diri-Ku dalam awan di atas tutup Peti Perjanjian. Kalau Harun melanggar perintah itu, ia akan mati. (Imamat 16:1-2)

Apa yang terjadi sebelumnya adalah bahwa dua putra dari   Harun meninggal ketika mereka dengan terburu-buru memasuki Kemah tempat Kehadiran TUHAN. Tetapi di Kehadiran-Nya yang suci, kegagalan mereka untuk sepenuhnya mematuhi Hukum (seperti yang kita lihat di sini ) mengakibatkan kematian mereka. Mengapa? Di Kemah tersebut ada Bahtera Perjanjian. Al-Qur’an juga menyebutkan Bahtera Perjanjian ini. Ia mengatakan

Dan nabi mereka berkata kepada mereka, “Sesungguhnya tanda kerajaannya ialah datangnya Tabut kepadamu, yang di dalamnya terdapat ketenangan dari Tuhanmu dan sisa peninggalan keluarga Musa dan keluarga Harun, yang dibawa oleh malaikat. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda (kebesaran Allah) bagimu, jika kamu orang beriman. (Surah 2:248 – Sapi)

Seperti dikatakan, ‘Bahtera Perjanjian’ ini adalah Tanda otoritas karena Bahtera adalah simbol perjanjian Hukum Musa . Plakat Batu dengan Sepuluh Perintah disimpan dalam Bahtera ini. Siapa pun yang gagal untuk mematuhi semua Hukum – di hadapan Bahtera ini – akan mati. Dua putra pertama dari   Harun meninggal ketika mereka memasuki Kemah. Begitu banyak perintah yang diberikan, termasuk satu hari di sepanjang tahun ketika Harun harus memasuki Kemah – Hari Pendamaian ini . Jika dia memasuki hari lain dia juga akan mati. Tetapi bahkan pada suatu hari tersebut, sebelum Harun dapat memasuki kehadiran Bahtera Perjanjian, ia harus:

Harun harus mempersembahkan seekor sapi jantan untuk kurban pengampunan dosa bagi dirinya sendiri dan keluarganya. Dupa itu harus dibakarnya di depan Peti Perjanjian, sehingga asapnya menyelubungi tutup Peti itu dan Harun tidak dapat melihatnya, sebab kalau ia melihatnya, ia akan mati. (Imamat 16:6, 13 )

Jadi, seekor lembu jantan dikorbankan untuk menutupi, atau menebus, dosa-dosa Harun sendiri yang ia lakukan karena melawan Hukum. Dan kemudian segera setelah itu, Harun melakukan upacara luar biasa dari kedua kambing itu.

Kedua ekor kambing jantan dari umat Israel harus dibawanya ke depan pintu Kemah TUHAN. 8 Di situ ia harus membuang undi dengan menggunakan dua batu, yang satu ditandai “untuk TUHAN”, dan yang lain “untuk Azazel”. 9 Kambing yang terpilih bagi TUHAN harus dipersembahkan untuk kurban pengampunan dosa. (Imamat 16:7-9)

Begitu banteng itu dikorbankan untuk dosanya sendiri,   Harun mengambil dua kambing dan membuang banyak. Satu kambing akan ditetapkan sebagai kambing hitam . Kambing yang lain harus dikorbankan sebagai korban penghapus dosa. Mengapa?

Sesudah itu Harun harus menyembelih kambing untuk kurban pengampunan dosa umat Israel… Dengan cara itu ia menyucikan Ruang Mahasuci dari kenajisan bangsa Israel dan dari segala dosa mereka. (Imamat 16:15-16)

Dan apa yang terjadi dengan kambing hitam?

…Harun harus mempersembahkan kepada TUHAN kambing yang hidup yang dipilih bagi Azazel. Ia harus meletakkan kedua tangannya di atas kepala kambing itu sambil mengakui semua kesalahan, dosa dan pelanggaran bangsa Israel… Lalu seorang yang ditugaskan harus mengusir kambing itu ke padang gurun. Kambing itu membawa semua dosa bangsa Israel ke daerah tandus. (Imamat 16:20-22)

Korban banteng adalah untuk dosa Harun sendiri. Pengorbanan kambing pertama adalah untuk dosa kaum Israel.   Harun kemudian meletakkan tangannya di atas kepala kambing hitam yang hidup dan – sebagai tanda – memindahkan dosa-dosa orang ke kambing hitam tersebut. Kambing itu kemudian dilepaskan ke padang belantara sebagai tanda bahwa dosa-dosa orang-orang tersebut sekarang dijauhkan dari manusia. Dengan pengorbanan ini, dosa-dosa mereka ditebus. Ini dilakukan setiap tahun pada Hari Penebusan.

Sapi Betina, atau Sapi di Baqarah dan Taurat

Harun juga memiliki pengorbanan lain yang harus dilakukan termasuk pengorbanan lembu muda (sapi betina, bukannya sapi jantan). Adalah karena sapi yang lebih besar pengorbanannya yang dijadikan alasan untuk menyebut ‘Sapi Betina (Al Baqarah)’ untuk Surat 2. Jadi Al Qur’an berbicara langsung tentang pengorbanan ini. Klik di sini untuk membaca penjelasannya dalam Alquran. Seperti yang Anda lihat, orang-orang terkejut dan bingung ketika diperintahkan bahwa seekor sapi (betina) digunakan untuk pengorbanan ini dan bukan hewan jantan biasa. Dan itu berakhir dengan

Lalu Kami berfirman, “Pukullah (mayat) itu dengan bagian dari (sapi) itu!” Demikianlah Allah menghidupkan (orang) yang telah mati, dan Dia memperlihatkan kepadamu tanda-tanda (kekuasaan-Nya) agar kamu mengerti. (Surat 2:73 – Sapi)

Jadi ini juga salah satu Tanda yang perlu kita perhatikan. Tetapi dengan cara apa Sapi Betina ini merupakan suatu Tanda? Kita membaca bahwa itu ada hubungannya dengan kematian dan kehidupan. “Mungkin kita bisa mengerti” ketika kita mempelajari perintah asli dalam Taurat yang diberikan kepada Harun tentang pengorbanan ini. Klik di sini untuk melihat bagian lengkap dari Taurat. Kita lihat bahwa

Seluruh binatang itu, termasuk kulit, daging, darah dan isi perutnya, harus dibakar di depan imam. Selanjutnya imam harus mengambil sedikit kayu aras, setangkai hisop dan seutas tali merah, lalu melemparkannya ke dalam api yang tengah membakar sapi merah itu. (Bilangan 19:5-6)

Hisop adalah cabang dari pohon yang berdaun tertentu. Pada Paskah ketika orang Israel harus melukis darah domba Paskah di pintu mereka sehingga kematian akan berlalu mereka diperintahkan untuk

Ambillah seikat hisop, celupkan ke dalam baskom yang berisi darah domba itu, lalu oleskan pada kedua tiang pintu dan ambang atas pintu rumahmu. (Keluaran 12:22)

Hisop juga digunakan dengan sapi; dan sapi, hisop, wol dan pohon cemara dibakar sampai hanya ada abu yang tersisa. Kemudian

Lalu seseorang yang tidak najis harus mengumpulkan abu sapi itu dan meletakkannya di tempat yang bersih di luar perkemahan. Abu itu disimpan di situ supaya umat Israel dapat memakainya untuk membuat air upacara penyucian bagi penghapusan dosa. (Bilangan 19:9)

Jadi abunya dicampur menjadi ‘air pembersihan’. Seseorang yang najis akan melakukan pencucian ritual (Wudhu) untuk memulihkan kebersihan menggunakan abu yang dicampur dengan air. Tetapi abu itu bukan untuk kenajisan, untuk maksud tertentu.

Orang yang kena mayat menjadi najis selama tujuh hari.
Pada hari yang ketiga dan yang ketujuh ia harus menyucikan diri dengan air upacara; barulah ia bersih. Tetapi kalau pada hari yang ketiga dan yang ketujuh ia tidak membersihkan diri, ia tetap najis.
Orang yang kena mayat dan tidak menyucikan diri adalah najis, karena ia belum disiram dengan air upacara. Ia menajiskan Kemah TUHAN dan karena itu tidak lagi dianggap anggota umat Allah. (Bilangan 19:11-13)

Jadi abu Sapi ini, dicampur dengan air, adalah untuk wudhu (pencucian ritual) ketika seseorang najis karena menyentuh mayat. Tetapi mengapa menyentuh mayat akan menghasilkan kenajisan yang sedemikian parah? Coba pikirkan tentang itu! Adam telah dibuat fana karena ketidaktaatannya, dan semua anak-anaknya (Anda dan saya!) juga. Jadi kematian itu najis karena itu adalah konsekuensi dari dosa – itu dikaitkan dengan kenajisan dosa. Seseorang yang menyentuh mayat akan menjadi najis. Tapi abu ini adalah Tanda – yang akan menghapus kenajisan ini. Orang yang najis, mati dalam ‘kenajisannya’, akan menemukan ‘kehidupan’ dalam pembersihan dari wudhu dengan abu binatang Sapi Betina.

Mengapa binatang betina digunakan dan bukan jantan? Tidak ada penjelasan langsung yang diberikan tetapi kita dapat bernalar dari tulisan di Kitab Suci. Sepanjang Taurat (dan semua Kitab Suci lainnya) Allah dinyatakan sebagai ‘Dia’ – dalam jenis kelamin laki-laki. Dan bangsa Israel diucapkan secara kolektif sebagai ‘dia’ – dalam jenis kelamin perempuan. Seperti dalam hubungan suami-istri, Allah memimpin dan para pengikutnya menanggapi.  Tetapi inisiatif selalu dengan Allah. Dia memprakarsai perintah kepada Ibrahim untuk mengorbankan putranya ; Dia memprakarsai pemberian Perintah pada Plakat; Dia memprakarsai penghakiman Nuh, dll. Ini tidak pernah dimulai dengan manusia (nabi atau lainnya) – pengikutnya hanya tunduk pada pimpinan-Nya.

Abu dari Sapi Betina adalah untuk memenuhi kebutuhan manusia – yaitu kenajisan. Jadi untuk menjadi Tanda yang tepat untuk kebutuhan manusia, hewan yang ditawarkan adalah betina. Kenajisan ini menunjuk pada rasa malu yang kita rasakan ketika kita berdosa, bukan rasa bersalah yang kita miliki di hadapan Allah. Ketika saya berdosa, saya tidak hanya melanggar Hukum dan bersalah di hadapan Hakim, tetapi saya juga merasa malu dan menyesal. Bagaimana cara Allah menutupi rasa malu kita? Pertama-tama, Allah menyediakan penutup bagi kita. Manusia pertama menerima pakaian dari kulit untuk menutupi ketelanjangan dan rasa malu mereka. Dan Anak-anak Adam sejak itu selalu menutupi diri mereka dengan pakaian – sebenarnya sangat wajar untuk melakukannya sehingga kita jarang berhenti bertanya ‘mengapa? ‘ Wudhu dengan abu lembu muda ini adalah cara lain sehingga kita bisa merasa ‘bersih’ dari hal-hal yang mencemari kita. Tujuan dari abu sapi betina ini adalah untuk membersihkan kita.

Sebab itu, marilah kita mendekati Allah dengan hati yang tulus dan iman yang teguh; dengan hati yang sudah disucikan dari perasaan bersalah, dan dengan tubuh yang sudah dibersihkan dengan air yang murni. (Ibrani 10:22)

Sebaliknya, pengorbanan kambing jantan pada Hari Pendamaian adalah terutama untuk Allah sehingga binatang jantan digunakan. Dengan Tanda Sepuluh Perintah , kami mencatat bahwa hukuman karena ketidaktaatan berulang kali adalah kematian (klik di sini untuk memeriksa bagian-bagiannya). Allah adalah (dan sampai sekarang!) Hakim dan sebagai Hakim menuntut kematian. Kematian lembu jantan pertama memenuhi persyaratan Allah bahwa kematian harus ditebus untuk dosa Harun. Kemudian kematian kambing jantan pertama memenuhi persyaratan Allah bahwa kematian menebus dosa-dosa orang Israel. Kemudian dosa-dosa komunitas Israel secara simbolis dapat ditempatkan pada kambing hitam oleh Harun, dan ketika kambing hitam dilepaskan ke padang belantara, itu adalah tanda bahwa dosa-dosa komunitas itu dilepaskan.

Pengorbanan ini dirayakan oleh Harun dan keturunannya selama lebih dari seribu tahun. Sepanjang sejarah orang Israel di tanah yang diberikan kepada mereka; ketika Dawood (atau Nabi Dawud) menjadi Raja dan putra-putranya juga memerintah; ketika banyak nabi dengan pesan-pesan peringatan yang datang; bahkan melalui kehidupan Isa al Masih AS pengorbanan ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan ini.   Tetapi mereka seperti bayangan keselamatan yang datang , menunjuk padanya sebagai Tanda.

Jadi dengan ini Tanda-Tanda terakhir dari Musa dan Harun, Taurat akan berakhir. Segera nabi penggantinya akan datang dan Zabur akan melanjutkan pesan dari Allah. Tapi pertama-tama ada satu pesan terakhir dalam Taurat. Nabi Musa AS akan melihat ke masa depan dengan datangnya seorang Nabi, dan juga melihat berkah dan kutukan di masa depan pada keturunan Israel.