Bagaimana memahami gelar ‘Anak Tuhan’?

Mungkin tidak ada bagian dari Injil yang menimbulkan kontroversi sebanyak predikat ‘Anak Tuhan’ yang digunakan oleh Nabi Isa Al-Masih (AS) berulang kali melalui Injil. Istilah ini adalah alasan utama mengapa banyak orang curiga bahwa Injil telah berubah (tidak asli lagi). Masalah Injil tidak asli lagi diperiksa berdasarkan Al-Qur’an (disini), sunnah (disini) , serta kritik teks ilmiah (disini). Kesimpulan yang luar biasa adalah bahwa Injil tidak rusak (tidak berubah). Tetapi kemudian apa yang kita buat dari istilah ‘Anak Tuhan’ dalam Injil?

Apakah itu bertentangan dengan Keesaan Tuhan seperti yang diungkapkan dalam Surat Al-Ikhlas? (Surat 112 – Al-Ikhlas)

Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.Allah, the Eternal Refuge.(Allah) tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.Dan tidak ada sesuatu yang setara dengan Dia.”

Surat Al-Ikhlas 112

Seperti Surat Al-Ikhlas, Taurat juga menegaskan Keesaan Tuhan ketika Nabi Musa AS menyatakan:

4 *Dengarlah, hai Israil! Allah adalah Tuhan kita. Allah itu esa.

(Ulangan 6: 4)

Jadi bagaimana memahami ‘Anak Tuhan’?

Dalam artikel ini kita akan lihat istilah ini, memahami dari mana asalnya, apa maknanya, dan apa yang bukan maknanya. Kemudian kita akan berada dalam posisi yang tepat untuk menanggapi itu dan terhadap Injil.

Dari mana ‘Anak Tuhan’ berasal?

‘Anak Tuhan’ adalah gelar dan itu tidak berasal dari Injil. Para penulis Injil tidak menciptakan atau memulai istilah itu. Juga tidak ditemukan oleh orang Kristen. Kita tahu karena ini pertama kali digunakan dalam Zabur, jauh sebelum murid-murid Isa Al-Masih (AS) atau orang Kristen masih hidup, di bagian yang diilhami oleh nabi Dawud (AS) sekitar 1000 SM. Mari kita lihat di mana itu pertama kali terjadi.

2 Raja-raja dunia ini bersiap diri,
dan penguasa-penguasa bermufakat bersama-sama
hendak melawan Allah serta raja yang dilantik-Nya (= Mesias = Kristus). Kata mereka,

3 “Mari kita putuskan ikatan-ikatan mereka
dan membuang tali-tali mereka dari kita!”

4 Dia yang bertakhta di surga tertawa,
Tuhan mengolok-olok mereka.

5 Pada waktu itu Ia akan berfirman kepada mereka
dalam murka-Nya
dan menggentarkan mereka dalam nyala amarah-Nya,

6 “Aku sudah melantik raja-Ku di Siona,
gunung-Ku yang suci itu.”

7 *Aku hendak mengumumkan ketetapan Allah.

Ia telah berfirman kepadaku, “Engkaulah anak-Ku,
pada hari ini Aku menjadikan engkau anak-Ku.

8 Mintalah kepada-Ku
maka Aku akan memberikan bangsa-bangsa menjadi milik pusakamu
dan ujung-ujung bumi menjadi kepunyaanmu.

9 *Engkau akan menghancurkan mereka dengan tongkat besi
dan memecahkan mereka seperti bejana tukang periuk.”

10 Oleh sebab itu, hai raja-raja,
bertindaklah bijaksana!
Terimalah didikan, hai hakim-hakim dunia!

11 Beribadahlah kepada Allah dalam ketakwaan,
dan dalam kegentaran.

12 Sembahlah Dia dengan tulus
supaya jangan Ia murka dan kamu binasa di jalan
karena murka-Nya dapat cepat sekali menyala.
Berbahagialah semua
yang berlindung pada-Nya.

(Zabur 2)

Di sini kita lihat percakapan antara ‘TUHAN’ dan ‘yang diurapi-Nya’. Dalam ayat 7 kita lihat bahwa ‘TUHAN’ (yaitu Allah) berkata kepada Yang Diurapi bahwa “… kamu adalah PutraKu; hari ini aku telah menjadi Ayahmu … “Ini diulangi dalam ayat 12 di mana ia mengingatkan kita untuk ‘Mencium PutraNya …’. Karena Tuhan berbicara dan memanggilnya ‘anakKu’ di sinilah gelar ‘Anak Tuhan’ berasal. Kepada siapa predikat ‘Anak’ diberikan? Ini untuk ‘yang diurapi’. Dengan kata lain, gelar ‘Anak’ digunakan secara bergantian dengan ‘orang yang diurapi’ melalui bagian itu. Kita lihat bahwa Yang Diurapi = Mesias = Al-Masih = Kristus, dan Mazmur ini juga merupakan asal mula ‘Mesias’. Jadi judul ‘Anak Tuhan’ berasal dari bagian yang sama di mana istilah ‘Al-Masih’ atau ‘Kristus’ memiliki asal-usulnya – dalam tulisan-tulisan Zabur yang mengilhami yang ditulis 1000 tahun sebelum kedatangan nabi Isa Al-Masih (AS).

Dengan mengetahui hal ini, memungkinkan kita untuk memahami tuduhan terhadap Isa di persidangannya. Di bawah ini adalah bagaimana para pemimpin Yahudi menanyainya di persidangan.

Gelar-gelar Yesus: Alternatif yang Logis tentang ‘Anak Tuhan’     

66 Ketika hari sudah siang, berkumpullah para tua-tua bangsa, imam-imam kepala, dan para ahli Kitab Suci Taurat. Lalu, mereka membawa Isa menghadap Mahkamah Agama mereka. Mereka berkata,

67 “Engkau Al-Masih, bukan? Katakanlah kepada kami!” Isa bersabda, “Jika Aku mengatakannya kepadamu, kamu tidak akan mempercayainya

68 dan sekalipun Aku bertanya kepadamu, kamu tidak akan menjawab.

69 Tetapi, mulai saat ini, Anak Manusia akan duduk di sebelah kanan Allah Yang Mahakuasa.”

70 Mereka semua berkata, “Kalau begitu, Engkaukah Sang Anak yang datang dari Allah?” Sabda Isa kepada mereka, “Kamu sendiri mengatakan bahwa Aku adalah Sang Anak yang datang dari Allah.”

71 Mereka berkata, “Perlukah ada kesaksian lagi? Kita sudah mendengar dari mulut-Nya sendiri!”

(Lukas 22:66-71)

Para pemimpin pertama-tama bertanya kepada Yesus apakah ia adalah ‘Kristus’ (ayat 67). Jika saya bertanya kepada seseorang ‘Apakah Anda X?’ Itu berarti saya sudah memiliki gagasan tentang X dalam pikiran saya. Saya hanya mencoba menghubungkan X dengan orang yang saya ajak bicara. Dengan cara yang sama, fakta bahwa para pemimpin Yahudi berkata kepada Yesus ‘Apakah kamu Kristus?’ Berarti bahwa mereka sudah memiliki konsep ‘Kristus’ dalam pikiran mereka. Pertanyaan mereka yaitu tentang mengaitkan gelar ‘Kristus’ (atau Masih) dengan pribadi Isa. Tetapi kemudian mereka mengucapkan kembali kalimat itu beberapa kalimat kemudian untuk ‘Apakah kamu Anak Tuhan? ‘Mereka memperlakukan gelar-gelar’ Kristus ‘dan’ Anak Tuhan’ sebagai setara dan dapat dipertukarkan. Gelar-gelar ini adalah dua sisi dari mata uang yang sama. (Isa memang menjawab di sela-sela dengan ‘putra manusia’. Ini adalah gelar lain yang berasal dari sebuah bagian dalam kitab Daniel yang dijelaskan disini). Dari mana para pemimpin Yahudi mendapat ide untuk mempertukarkan ‘Kristus’ dan ‘Anak Tuhan’? Mereka mendapatkannya dari Mazmur 2 – diilhami seribu tahun sebelum kedatangan Yesus. Secara logis dan mungkin bagi Yesus untuk tidak menjadi ‘Anak Tuhan’ jika ia juga bukan ‘Kristus’. Ini adalah posisi yang diambil oleh para pemimpin Yahudi seperti yang kita lihat di atas.

Secara logis juga mungkin bagi Isa untuk menjadi ‘Kristus dan ‘Anak Tuhan’. Kita lihat ini dalam jawaban Petrus, seorang murid terkemuka Isa (AS) ketika ditanya. Itu tertulis dalam Injil

13 Kemudian, sampailah Isa di wilayah Kaisarea Filipi. Ia bertanya kepada para pengikut-Nya, “Menurut pendapat orang, siapakah Anak Manusia itu?”

14 *Jawab mereka, “Ada yang mengatakan ‘Yahya,’ dan ada pula yang mengatakan, ‘Ilyas.’ Sedangkan yang lain lagi berkata, ‘Yeremia atau salah seorang dari nabi-nabi lainnya.’”

15 Isa bertanya kepada mereka, “Tetapi, menurut kamu, siapakah Aku ini?”

16 *Jawab Simon Petrus, “Ya Junjungan, Engkaulah Al-Masih, Sang Anak yang datang dari Allah Yang Hidup.”

17 Sabda Isa kepadanya, “Berbahagialah engkau, hai Simon bin Yunus karena bukan manusia yang menyatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di surga.

(Matius 16:13-17)

Petrus menggabungkan judul “Mesias” dengan ‘Anak Tuhan’ secara alami, karena itu ditetapkan ketika kedua gelar tersebut berasal dari Mazmur (Zabur). Isa menerima ini sebagai wahyu dari Tuhan kepada Petrus. Yesus adalah ‘Mesias’ dan karena itu juga ‘Anak Tuhan’.

Tetapi tidak mungkin, bahkan kontradiktif dengan sendirinya, bagi Yesus untuk menjadi ‘Kristus’ tetapi tidak menjadi ‘Anak Tuhan’ karena kedua istilah tersebut memiliki sumber yang sama dan memiliki arti yang sama. Itu akan sama dengan mengatakan bahwa sebuah bentuk tertentu adalah ‘lingkaran’ tetapi bukan ‘bundar’. Suatu bentuk bisa berbentuk bujur sangkar dan dengan demikian bukan lingkaran atau bundar. Tetapi jika itu adalah lingkaran maka itu juga bundar. Kebundaran adalah bagian dari apa artinya menjadi lingkaran, dan mengatakan bahwa bentuk tertentu adalah lingkaran tetapi tidak bundar berarti tidak masuk akal, atau salah paham apa arti ‘lingkaran’ dan ‘kebundaran’. Itu sama dengan ‘Kristus’ dan ‘putra Tuhan’. Yesus adalah ‘Mesias’ dan ‘Anak Tuhan’ (pernyataan Petrus) atau tidak sama sekali (pandangan para pemimpin Yahudi pada masa itu); tetapi dia tidak bisa menjadi satu dan bukan yang lain.

Apa yang dimaksud dengan ‘Anak Tuhan’?

Jadi apa maksudnya gelar? Sebuah petunjuk muncul dalam bagaimana Perjanjian Baru memperkenalkan pribadi Yusuf, salah satu murid paling awal (bukan Yusuf dimasa Firaun) dan bagaimana itu menggunakan ‘putra dari…’. Ia mengatakan

36 Begitu juga dengan Yusuf, seorang Lewi, kelahiran Siprus. Rasul-rasul menyebut dia juga Barnabas yang berarti Penghibur.

37 Ia menjual ladang, miliknya, lalu uang hasil penjualan itu dibawa dan diletakkan di kaki rasul-rasul.

(Kisah Para Rasul 4:36-37)

Anda akan melihat bahwa nama panggilan ‘Barnabas’ berarti ‘anak dari penyemangat’. Apakah Injil mengatakan bahwa nama ayahnya yang sebenarnya adalah ‘Penyemangat’ dan ini adalah alasan mengapa ia disebut ‘putra dari penyemangat’? Tentu saja tidak! ‘Penyemangat’ adalah konsep abstrak yang sulit untuk didefinisikan tetapi mudah dipahami dengan melihatnya hidup dalam orang yang menyemangati. Dengan melihat kehidupan dan pribadi Yusuf, seseorang dapat ‘melihat’ semangat dalam tindakan dan dengan demikian memahami apa arti ‘semangat’. Dengan cara ini Yusuf adalah ‘putra dari penyemangat’. Dia mewakili ‘penyemangat’ dalam cara hidup.

“Tak seorang pun pernah melihat Allah” (Yahya 1:18). Karena itu, sulit bagi kita untuk benar-benar memahami karakter dan sifat Tuhan. Yang kita butuhkan adalah untuk melihat Tuhan diwakili dengan cara yang hidup, tetapi itu tidak mungkin karena ‘Tuhan adalah Roh’ dan dengan demikian tidak dapat dilihat. Karena itu Injil merangkum dan menjelaskan pentingnya kehidupan dan pribadi Isa al Masih dengan menggunakan judul ‘Firman Tuhan’ dan ‘Putra Tuhan’.

14 Kalam itu telah menjadi manusia, lalu tinggal di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diterima-Nya sebagai Sang Anak Tunggal yang datang dari Sang Bapa, penuh dengan anugerah dan kebenaran.

15 Nabi Yahya pun memberi kesaksian tentang Dia, katanya, “Inilah orang yang kukatakan, ‘Dia, yang datang kemudian setelah aku, melebihi aku karena Dia sudah ada lebih dahulu sebelum aku.’”

16 Dari kelimpahan-Nya, kita semua sudah menerima anugerah demi anugerah.

17 Karena hukum Taurat, yaitu hukum yang terdapat dalam Kitab Suci Taurat, disampaikan melalui Nabi Musa, tetapi anugerah dan kebenaran datang melalui Isa Al-Masih.

18 Tak seorang pun pernah melihat Allah; Sang Anak Tunggal, yang ada di pangkuan Sang Bapa, Dialah yang telah menyatakan-Nya.

(Yahya 1:14-18)

Bagaimana kita tahu rahmat dan kebenaran Tuhan? Kita melihatnya hidup dalam kehidupan darah-daging Isa AS yang sebenarnya. Para pengikut dapat memahami ‘rahmat dan kebenaran’ Tuhan dengan melihatnya di dalam Yesus. Secara Hukum, dengan perintah-perintahnya, tidak dapat memberi kita contoh visual itu.

Sang Anak … datang langsung dari Tuhan

Penggunaan lain ‘anak Tuhan’ juga membantu kita untuk memahami dengan lebih baik apa artinya sehubungan dengan Isa / Yesus (AS). Injil Lukas mencantumkan silsilah (ayah terus ke putra) Yesus sampai kembali kepada Adam. Kita mengambil silsilah pada akhir di mana ia mengatakan

anak Enos, anak Set, anak Adam, anak Allah.

(Lukas 3:38)

Kita melihat di sini bahwa Adam disebut ‘anak Tuhan’. Mengapa? Karena Adam tidak memiliki ayah manusia; dia datang langsung dari Tuhan. Yesus juga tidak memiliki ayah manusia; dia dilahirkan dari seorang perawan. Seperti dikatakan di atas dalam Injil Yohanes, ia secara langsung ‘datang dari Bapa’.

Contoh ‘putra …’ dari Al Qur’an

Al-Qur’an menggunakan ungkapan ‘putra …’ dengan cara yang sama seperti Injil. Lihat ayat berikut ini

Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang apa yang harus mereka infakkan. Katakanlah, “Harta apa saja yang kamu infakkan, hendaknya diperuntukkan bagi kedua orang tua, kerabat, anak yatim, orang miskin dan orang yang dalam perjalanan.” Dan kebaikan apa saja yang kamu kerjakan, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.

Surat al-Baqarah2:215

Kata ‘musafir’ secara harfiah ditulis sebagai ‘putra dari jalan’ dalam bahasa Arab asli (‘ibni sabil’ atau ابن السبيل). Mengapa? Karena penafsir dan penerjemah telah memahami bahwa frasa tersebut tidak secara harfiah merujuk pada ‘anak laki-laki’ di jalan, tetapi itu adalah ungkapan untuk menunjukkan seorang pengembara – mereka yang sangat terhubung dan bergantung pada jalan.

Apa yang dimaksud dengan ‘Anak Tuhan’

Itu sama dengan Alkitab ketika menggunakan istilah ‘anak Tuhan’. Tidak ada dalam Taurat, Zabur atau Injil menafsirkan istilah ‘Anak Tuhan’ berarti bahwa Tuhan melakukan hubungan seksual dengan seorang wanita dan sebagai hasilnya memiliki benar-benar anak laki-laki secara fisik. Pemahaman ini umum dalam politeisme Yunani kuno di mana para dewa memiliki ‘istri-istri’. Tapi tidak ada dalam Alkitab hal ini dinyatakan. Tentu ini tidak mungkin karena dikatakan bahwa Yesus dilahirkan dari seorang perawan – dengan demikian tidak ada hubungannya.

Ringkasan

Kita lihat di sini  bahwa Nabi Yesaya sekitar 750 SM telah meramalkan bahwa suatu hari di masa depannya sebuah Tanda langsung dari TUHAN akan datang

14 *Sebab itu, Tuhan sendiri akan memberikan tanda kepadamu: Sesungguhnya, seorang perempuan mudab akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki. Ia akan menamainya Imanuel.

(Yesaya 7:14)

Menurut definisi seorang anak dari seorang perawan tidak akan memiliki ayah manusia. Kita lihat di sini bahwa malaikat Jibril telah menyatakan kepada Maria bahwa ini akan terjadi karena ‘Yang Maha Kuasa akan menaungi anda (Maria)’. Ini tidak akan terjadi melalui hubungan yang tidak suci antara Tuhan dan Maria – yang tentunya ini bentuk penghujatan (syirik). Bukan, putra ini akan menjadi ‘yang suci’ dengan cara yang sangat unik, berjalan langsung dari Tuhan tanpa rencana atau usaha manusia. Dia akan meneruskan langsung dari Tuhan seperti ketika kata-kata langsung dari kita. Dalam pengertian ini Mesias adalah Anak Tuhan seperti juga sebagai Firman Allah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *