Nabi Isa Al-Masih memperluas Rahmat

Apakah Anda pernah melanggar perintah dalam hukum syariah? Tidak seorang pun dari kita ingin melakukan ini, tetapi kenyataannya adalah banyak dari kita menyembunyikan kegagalan kita, berharap bahwa orang lain tidak akan menemukan dosa kita dan memperlihatkan rasa malu kita. Tetapi bagaimana jika kegagalan Anda ditemukan, apa yang Anda harapkan saat itu?

Seperti Surat ke-31 Luqman mengingatkan kita

 Inilah ayat-ayat Al-Qur’an yang mengandung hikmahsebagai petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang berbuat kebaikan,

Surat Luqman 31: 2-3

Surah Luqman menyatakan bahwa ‘pelaku kebaikan’ dapat berharap untuk ‘belas kasihan’. Maka Surah Al-Hijr mengajukan pertanyaan yang sangat penting

Dia (Ibrahim) berkata, “Tidak ada yang berputus asa dari rahmat Tuhannya, kecuali orang yang sesat.”

Surah Al-Hijr 15: 56

Bagaimana dengan mereka yang tersesat? Misi Isa Al-Masih adalah untuk mereka yang tersesat dan membutuhkan belas kasihan yang tidak selayaknya. Nabi Isa Al-Masih (AS) memiliki kesempatan untuk menunjukkan hal ini kepada seseorang yang dipertontokan secara memalukan.

Ini terjadi pada seorang wanita muda selama pengajaran Nabi Isa Al-Masih (AS). Injil mencatatnya seperti ini.

Wanita itu terjebak dalam perzinahan

2 Pada waktu hari masih pagi sekali, Isa sudah tiba kembali di Bait Allah. Semua orang datang kepada-Nya, lalu Ia duduk dan mengajar mereka.

3 Kemudian, para ahli Kitab Suci Taurat dan orang-orang dari mazhab Farisi membawa seorang perempuan yang kedapatan berbuat zina.

4 Mereka menempatkan perempuan itu di tengah-tengah, lalu mereka berkata kepada Isa, “Ya Guru, perempuan ini kedapatan sedang berbuat zina.

5 *Dalam hukum Taurat, Nabi Musa menyampaikan pesan supaya kita merajam orang yang demikian. Apakah pendapat Guru mengenai hal ini?”

6 Hal itu mereka katakan untuk mencobai Dia supaya mereka dapat menyalahkan-Nya. Tetapi, Isa membungkuk dan menulis di tanah dengan jari-Nya.

7 Ketika mereka tidak juga berhenti bertanya kepada-Nya, Isa berdiri dan bersabda kepada mereka, “Siapa di antara kamu yang tidak berdosa, hendaklah ia yang mula-mula melemparkan batu kepada perempuan itu.”

8 Lalu, Ia kembali membungkuk dan menulis di tanah dengan jari-Nya.

9 Setelah mereka mendengar hal itu, pergilah mereka seorang demi seorang mulai dari yang paling tua, hingga akhirnya tinggal Isa seorang diri dengan perempuan itu, yang masih berdiri di situ.

10 Kemudian, Isa berdiri dan bersabda kepadanya, “Hai perempuan, ke manakah mereka? Tidak adakah orang yang menghukum engkau?”

11 Jawabnya, “Tidak ada, ya Junjungan.” Lalu, sabda Isa, “Aku pun tidak akan menghukum engkau. Pergilah, dan mulai saat ini jangan berbuat dosa lagi.”

(Yahya 8: 2-11)

Wanita ini telah terperangkap dalam perzinahan dan para guru hukum Syariah Nabi Musa (AS) ingin dia dirajam, tetapi mereka membawanya terlebih dahulu ke Nabi Isa Al-Masih (AS) untuk melihat apa yang dia mau putuskan. Apakah dia akan menegakkan kebenaran hukum? (Kebetulan, menurut hukum, laki-laki dan perempuan itu harus dilempari batu, tetapi hanya perempuan itu yang dihukum.)

Keadilan Allah & dosa umat manusia

Isa Al-Masih (AS) tidak membatalkan hukum – itu adalah standar yang diberikan oleh Allah dan mencerminkan keadilan yang sempurna. Tetapi dia mengatakan bahwa hanya mereka yang tidak berdosa yang dapat melempar batu pertama. Ketika para guru merenungkan hal ini, realitas pernyataan berikut di Zabur menetap pada mereka.

2 Allah memandang ke bawah dari surga,
kepada bani Adam,
untuk melihat kalau-kalau ada orang yang bijaksana,
yang mencari Allah.

3 Mereka semua sudah menyimpang dan sama-sama bejat.
Tidak ada yang berbuat baik,
seorang pun tidak.

(Zabur 14: 2-3)

Ini berarti bahwa bukan hanya orang-orang yang tidak beriman, para kafirun dan kaum musyrikun yang berdosa – bahkan mereka yang percaya kepada Allah dan para utusan-Nya mereka juga berdosa. Bahkan, menurut ayat ini, ketika Allah memandang manusia, Dia bahkan tidak menemukan ‘seseorang’ yang berbuat baik.

Hukum Syariah Musa (AS) adalah pengaturan Tuhan dengan umat manusia berdasarkan keadilan mutlaq, dan mereka yang mengikutinya bisa mendapatkan kebenaran. Tapi standarnya mutlaq, tanpa satu pun penyimpangan diizinkan.

Rahmat Allah

Tetapi karena ‘semua menjadi korup’, diperlukan pengaturan lain. Pengaturan ini tidak menganut keadilan berdasarkan prestasi – karena orang tidak bisa menegakkan kewajiban mereka yang sah – sehingga harus didasarkan pada karakter Allah yang lain – rahmat. Dia akan memberikan belas kasihan sebagai ganti kewajiban. Ini telah diantisipasi dalam Hukum Nabi Musa (AS) ketika domba Paskah memberikan rahmat dan kehidupan kepada mereka yang melukis darah di tiang pintu mereka, dan dengan Sapi (asal usul dinamainya Surat 2 – Al Baqarah) dari Harun ( AS). Bahkan telah diantisipasi sebelumnya yaitu dalam rahmat pakaian kepada Adam, pengorbanan Habil (AS), dan rahmat yang diberikan kepada Nabi Nuh (AS). Itu juga diantisipasi di Zabur ketika Allah menjanjikan itu.

Aku akan menghapuskan kesalahan negeri ini dalam satu hari saja.

(Zakharia 3: 9)

Sekarang Nabi Isa Al-Masih (AS) memberikannya kepada seseorang yang tidak memiliki harapan lain selain rahmat. Sangat menarik bahwa tidak disebutkan atau persyaratan dibuat tentang agama wanita ini. Kita memang tahu bahwa Nabi Isa Al-Masih mengajarkan dalam Khotbahnya di Bukit yaitu

7 Berbahagialah mereka yang berbelaskasihan
karena mereka akan menerima belas kasihan juga.

(Matius 5: 7)

Dan

1 “Janganlah kamu menghakimi supaya kamu tidak dihakimi.

2 *Karena sebagaimana kamu menghakimi, demikian pulalah kamu akan dihakimi, dan dengan ukuran apa engkau mengukur, itu pulalah yang akan diukurkan kepadamu.

(Matius 7: 1-2)

Perluas Rahmat untuk menerima Rahmat

Anda dan saya juga akan membutuhkan Rahmat untuk kita pada Hari Penghakiman. Nabi Isa Al-Masih (AS) bersedia untuk memberikannya kepada seseorang yang jelas telah melanggar perintah – yang tidak pantas mendapatkannya. Tetapi yang dia butuhkan adalah bahwa kita juga mengampuni orang-orang di sekitar kita. Menurut nabi, tingkat belas kasihan yang kita berikan akan menentukan belas kasihan yang akan kita terima. Itu karena kita begitu cepat menghakimi dosa orang lain sehingga ada banyak konflik di sekitar kita. Akan lebih bijaksana bagi kita untuk memberikan belas kasihan kepada mereka yang telah menyakiti kita. Mari kita meminta Tuhan untuk membantu kita menjadi orang-orang yang, seperti Nabi Isa Al-Masih (AS), memberikan rahmat kepada mereka yang tidak pantas mendapatkannya, sehingga kita, yang sepertinya tidak layak, juga dapat menerima Rahmat ketika kita membutuhkannya. Kemudian kita akan siap untuk memahami Rahmat yang ditawarkan kepada kita dalam kabar baik Injil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *