Nabi Yahya (AS) menderita – dan menunjukkan – kesyahidan sejati

Surat ke 63 Al-Munafiqun menggambarkan beberapa orang yang memberikan kesaksian baik kepada Nabi Muhammad SAW tetapi kemudian ditemukan sebagai pembohong yang tidak berguna.

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu (Muhammad), mereka berkata, “Kami mengakui, bahwa engkau adalah Rasul Allah.” Dan Allah mengetahui bahwa engkau benar-benar Rasul-Nya; dan Allah menyaksikan bahwa orang-orang munafik itu benar-benar pendusta. Mereka menjadikan sumpah-sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah. Sungguh, betapa buruknya apa yang telah mereka kerjakan.

Surat Al-Munafiqun 63: 1-2

Berbeda dengan orang-orang munafik, Surat ke-39 Az-Zumar (Surat 39) menggambarkan ‘saksi’ yang jujur.

Dan bumi (padang Mahsyar) menjadi terang benderang dengan cahaya (keadilan) Tuhannya; dan buku-buku (perhitungan perbuatan mereka) diberikan (kepada masing-masing), nabi-nabi dan saksi-saksi pun dihadirkan, lalu diberikan keputusan di antara mereka secara adil, sedang mereka tidak dirugikan.

Surat Az-Zumar 39: 69

Pada zaman Nabi Isa Al-Masih (AS), seorang saksi sejati disebut ‘martir’. Seorang martir adalah orang yang menyaksikan kebenaran peristiwa. Isa Al-Masih menyebut murid-muridnya ‘martir’

8 *Akan tetapi, kamu akan menerima kuasa apabila Ruh Allah datang ke atasmu dan kamu akan menjadi saksi-saksi-Ku di Yerusalem, di seluruh Yudea dan Samaria, bahkan sampai ke ujung bumi.”

(Kisah 1: 8)

Kata ‘martir’ hanya digunakan untuk mereka para saksi yang jujur.

Tetapi kata ‘martir’ banyak digunakan akhir-akhir ini. Saya mendengarnya ketika seseorang terbunuh dalam salah satu dari banyak perang yang terjadi, atau dalam beberapa konflik antara sekte ketika pejuang saling membunuh dan seseorang mati. Dia biasanya disebut ‘martir=syuhada’ di sisinya (dan mungkin kafir di sisi lain).

Tetapi apakah ini benar? Injil mencatat bagaimana nabi Yahya (AS) mati syahid selama pelayanan Isa Al-Masih (AS) dan ia memberikan contoh yang bagus tentang bagaimana memahami hal ini. Inilah cara Injil mencatat peristiwa-peristiwa ini:

1 Pada waktu itu kabar mengenai Isa didengar oleh Herodes, raja wilayah.

2 Kemudian, ia berkata kepada para hambanya, “Orang ini tentunya Nabi Yahya yang hidup kembali dari antara orang mati. Itulah sebabnya, Ia dapat mengadakan mukjizat-mukjizat itu.”

3 *Herodes memang pernah menyuruh orang-orangnya untuk menangkap Yahya. Yahya kemudian diikat, dimasukkan ke dalam penjara. Hal itu dilakukannya berkenaan dengan Herodiah, istri Filipus, saudaranya.

4 *Sebab Yahya telah menegurnya, “Haram hukumnya engkau memperistri dia.”

5 Herodes berkehendak membunuhnya, tetapi ia takut kepada orang banyak karena mereka menganggap Yahya sebagai seorang nabi.

6 Tetapi kemudian, ketika diadakan perjamuan berkenaan dengan hari kelahiran Herodes, anak perempuan Herodiah menari di tengah-tengah orang-orang yang hadir, dan hal itu menyukakan hati Herodes.

7 Lalu, dengan sumpah Herodes berjanji untuk memberikan apa saja yang dimintanya.

8 Akibat bujukan ibunya, anak perempuan itu berkata, “Berikanlah kepadaku kepala Nabi Yahya di sini, pada sebuah talam.”

9 Maka, sedihlah hati raja. Tetapi, karena sumpahnya, dan juga karena orang-orang yang sedang makan bersamanya itu, ia pun memerintahkan agar permintaan itu dipenuhi.

10 Disuruhnya orang memenggal kepala Yahya dalam penjara.

11 Lalu, kepala itu dibawa pada sebuah talam dan diberikan kepada anak perempuan itu. Kemudian, anak perempuan itu membawanya kepada ibunya.

12 Setelah itu, para pengikut Yahya datang untuk mengambil jenazahnya dan memakamkannya. Kemudian, mereka pergi untuk memberitahukan hal itu kepada Isa.

(Matius 14: 1-12)

Kita lihat dulu mengapa nabi Yahya (AS) ditangkap. Raja setempat (Herodes) telah mengambil istri saudaranya darinya dan menjadikannya istrinya sendiri – bertentangan dengan hukum syariah Musa (AS). Nabi Yahya (AS) secara terbuka mengatakan bahwa ini salah tetapi raja yang korup, bukannya mendengarkan nabi, malah menangkapnya. Sang istri, yang mendapat manfaat dari pernikahan baru ini karena sekarang ia adalah istri raja yang kuat, ingin nabi itu dibungkam sehingga ia berkonspirasi agar putrinya yang sudah dewasa melakukan tarian sensual di hadapan suaminya, raja dan para tamu di sebuah pesta. Dia begitu tersentuh oleh penampilan putrinya sehingga dia berjanji untuk memberikan apa pun yang dimintanya. Ibunya memintanya untuk memohon kepala nabi Yahya (AS). Jadi nabi Yahya (AS), yang dipenjara karena ia mengatakan kebenaran, dipenggal kepalanya hanya karena tarian sensual seorang gadis yang menjebak raja di depan para tamunya.

Kita juga lihat bahwa nabi Yahya (AS) tidak berperang dengan siapa pun, juga ia tidak berusaha membunuh raja. Dia hanya berbicara kebenaran. Dia tidak takut untuk memperingatkan raja yang korup meskipun dia tidak memiliki kekuatan duniawi untuk melawan kekuatan raja ini. Dia mengatakan kebenaran karena cintanya pada hukum syariah yang diwahyukan kepada Nabi Musa AS. Ini adalah contoh yang baik bagi kita hari ini yang menunjukkan bagaimana kita berperang (dengan berbicara kebenaran) dan apa yang kita perjuangkan (kebenaran para nabi). Nabi Yahya (AS) tidak berusaha membunuh raja, memimpin revolusi atau memulai perang.

Hasil dari kesyahidan Yahya

Pendekatannya paling efektif. Raja begitu terpukul oleh pembunuhannya sehingga dia berpikir bahwa ajaran dan mukjizat yang kuat dari Nabi Isa Al-Masih (AS) adalah Yahya (AS) hidup kembali.

Pembunuhan Herodes terhadap Nabi Yahya yang sesat menjadi sia-sia. Rencananya adalah contoh yang baik dari Surat Al-Fil.

  Tidakkah engkau (Muhammad) perhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap pasukan bergajah?Bukankah Dia telah menjadikan tipu daya mereka itu sia-sia?dan Dia mengirimkan kepada mereka burung yang berbondong-bondong,yang melempari mereka dengan batu dari tanah liat yang dibakar,

Surat Al-Fil 105: 1-4

Isa Al-Masih (AS) mengatakan ini tentang nabi Yahya (AS)

 
7 Setelah para utusan Yahya itu pergi, mulailah Isa berbicara tentang Yahya kepada orang banyak itu, sabda-Nya, “Untuk melihat apa kamu pergi ke padang belantara? Untuk melihat serumpun bambu yang bergoyang-goyang karena ditiup angin?

8 Lalu, untuk melihat apa maksud kepergianmu itu? Untuk melihat orang yang berpakaian indahkah? Orang yang berpakaian demikian itu di istana-istana raja tempatnya.

9 Jadi, untuk apa kamu pergi ke sana? Untuk melihat seorang nabikah? Benar, dan Aku berkata kepadamu, ia bahkan lebih daripada sekadar seorang nabi.

10 *Mengenai dia tertulis dalam Kitab Suci,
‘Lihat, Aku menyuruh utusan-Ku mendahului Engkau,
dialah yang akan mempersiapkan jalan bagi-Mu.’

11 Sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, di antara mereka yang dilahirkan perempuan, belum pernah tampil seorang pun yang lebih besar daripada Yahya. Meskipun demikian, orang yang terkecil dalam Kerajaan Surga lebih besar daripadanya.

12 *Sejak kedatangan Yahya hingga sekarang ini, Kerajaan Surga menjadi sasaran tindak kekerasan, dan orang-orang yang bertindak demikian itu berusaha menguasainya.

13 Karena para nabi dan Kitab Suci Taurat bernubuat sampai datangnya Yahya,

14 *dan jika kamu mau menerimanya, dialah Ilyas, nabi yang akan datang itu.

15 Siapa bertelinga, dengarlah!

(Matius 11: 7-15)

Di sini Al-Masih menegaskan bahwa Yahya (AS) adalah seorang nabi yang hebat dan ‘persiapan’ yang diramalkan untuk datang. Pintu masuknya ke Kerajaan surga bertahan sampai hari ini sementara Raja Herodes – yang sangat berkuasa saat itu – tidak memiliki apa-apa karena dia menolak tunduk kepada para nabi.

Ada orang-orang yang kejam di zaman nabi Yahya (AS) yang memenggal orang lain dan juga ada orang yang melakukan hal yang sama hari ini. Orang-orang yang kejam ini bahkan ‘menyerbu’ Kerajaan Surga. Tetapi mereka tidak akan memasukinya. Memasuki Kerajaan Surga berarti menempuh jalan yang Yahya (AS) ambil – sebagai saksi yang jujur. Kita bijak jika kita mengikuti teladannya dan bukan contoh dari mereka yang melakukan kekerasan hari ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *