Al-Qur’an: Tidak Ada Variasi! Apa yang dikatakan hadits?

“Al-Qur’an adalah kitab suci asli – bahasa, huruf dan bacaan yang sama. Tidak ada tempat untuk interpretasi manusia atau terjemahan yang berubah … Jika Anda mengambil salinan Al-Qur’an dari rumah mana pun di seluruh dunia, saya ragu Anda bahkan akan menemukan perbedaan di antara mereka. “

Seorang teman mengirimi saya catatan ini. Dia membandingkan teks Al-Qur’an dengan Injil / Alkitab. Ada dua puluh empat ribu naskah Injil kuno dan mereka memiliki variasi-variasi kecil, di mana hanya beberapa kata yang berbeda. Meskipun semua tema dan ide adalah sama dari seluruh 24000 naskah, termasuk tema Isa al Masih menebus kita dalam kematian dan kebangkitannya, klaim sering dibuat, seperti di atas, bahwa tidak ada variasi dalam Al-Qur’an. Ini dilihat sebagai indikasi keunggulan Al-Qur’an atas Alkitab, dan bukti perlindungan ajaibnya. Tapi apakah hadits memberitahu kita tentang pembentukan dan kompilasi Al-Qur’an?

Pembentukan Al-Qur’an dari Nabi ke para Khalifah

Diriwayatkan oleh `Umar bin Khattab:

Saya mendengar Hisham bin Hakim bin Hizam membaca Surat-al-Furqan dengan cara yang berbeda dengan saya. Utusan Allah telah mengajarkannya kepada saya (dengan cara yang berbeda). Jadi, saya akan berdebat dengannya (saat sholat) tetapi saya menunggu sampai dia selesai, kemudian saya mengikatkan pakaiannya di lehernya dan menangkapnya dengan itu dan membawanya ke Rasulullah dan berkata, “Saya telah mendengar dia membaca Surat -al-Furqan dengan cara yang berbeda dengan caramu mengajarkannya padaku. ” Nabi memerintahkan saya untuk membebaskannya dan meminta Hisham untuk melafalkannya. Ketika dia membacanya, Rasul Allah berkata, “Hal itu diungkapkan dengan cara ini.” Dia kemudian meminta saya untuk melafalkannya. Ketika saya membacanya, dia berkata, “Itu diturunkan dengan cara ini. Al-Qur’an telah diturunkan dalam tujuh cara berbeda, jadi bacalah dengan cara yang lebih mudah bagimu.”

Sahih al-Bukhari 2419 : Book 44, Hadith 9

Diriwayatkan oleh Ibnu Mas`ud:

Saya mendengar seseorang membacakan ayat (Al-Qur’an) dengan cara tertentu, dan saya telah mendengar Nabi melafalkan ayat yang sama dengan cara yang berbeda. Jadi aku membawanya menemui Nabi dan memberitahunya tentang hal itu tetapi aku melihat tanda ketidaksetujuan di wajahnya, dan kemudian dia berkata, “Kalian berdua benar, jadi jangan berbeda, untuk bangsa-bangsa sebelum kalian yang berbeda, mereka hancur.”

Sahih al-Bukhari 3476 : Book 60, Hadith 143

Keduanya dengan jelas memberitahu kita bahwa selama masa hidup Nabi Muhammad (SAW) ada beberapa versi bacaan Al-Qur’an yang digunakan dan disetujui oleh Muhammad (SAW). Jadi apa yang terjadi setelah kematiannya?

Abu Bakar dan Qur’an

Dikisahkan oleh Zaid bin Tsabit:

Abu Bakar As-Siddiq memanggilku ketika orang Yamama telah terbunuh (yaitu, sejumlah sahabat Nabi yang berperang melawan Musailama). (Saya pergi kepadanya) dan menemukan `Umar bin Khattab duduk bersamanya. Abu Bakar kemudian berkata (kepada saya), “Umar telah datang kepada saya dan berkata:” Korban banyak di antara Al-Qur’an (yaitu mereka yang hafal Al-Qur’an) pada hari Pertempuran Yamama, dan saya khawatir bahwa korban yang lebih banyak mungkin terjadi di antara Al-Qur’an di medan perang lain, di mana sebagian besar Al-Qur’an mungkin hilang. Oleh karena itu saya sarankan, Anda (Abu Bakar) memerintahkan agar Alquran menjadi “Bagaimana Anda dapat melakukan sesuatu yang tidak dilakukan Rasul Allah? ”Dikumpulkan. ”Saya berkata kepada` Umar, `Umar berkata,” Demi Allah, itu adalah proyek yang bagus. “Umar terus mendesak saya untuk menerima lamarannya sampai Allah membukakan dada saya untuk itu dan saya mulai menyadari kebaikan dalam gagasan yang telah disadari oleh Umar. Lalu Abu Bakar berkata (padaku). ‘Anda adalah pria muda yang bijak dan kami tidak memiliki kecurigaan tentang Anda, dan Anda biasa menulis Inspirasi Ilahi untuk Rasulullah (SAW). Jadi kamu harus mencari (naskah-naskah yang terpisah) dari Alquran dan mengumpulkannya dalam satu buku. “Demi Allah Jika mereka memerintahkan saya untuk memindahkan salah satu gunung, tidak akan lebih berat bagi saya daripada hal memerintahkan saya untuk mengumpulkan Al Qur’an. Lalu aku berkata kepada Abu Bakar, “Bagaimana kamu akan melakukan sesuatu yang Rasul Allah (SAW) tidak lakukan?” Abu Bakar menjawab, “Demi Allah, ini adalah proyek yang bagus.” Abu Bakar terus mendesak aku menerima idenya sampai Allah membuka dadaku untuk apa yang telah Dia buka dada Abu Bakar dan Umar. Jadi aku mulai mencari Al Qur’an dan mengumpulkannya dari (apa yang tertulis di) batang palem, batu putih tipis dan juga dari orang-orang yang hafal, sampai aku menemukan Ayat terakhir Surat at-Taubah (Taubat) dengan Abi Khuzaima Al-Ansari, dan aku tidak menemukannya dengan siapa pun selain dia. Ayatnya adalah: ‘Sesungguhnya di sana telah datang kepadamu seorang Rasul (Muhammad) dari golongan kamu sendiri. Ini menyedihkan dia bahwa kamu harus menerima luka atau kesulitan (sampai akhir Surat-Baraa ‘ (at-Taubah) (9:128-129). Kemudian naskah lengkap (salinan) Al-Qur’an tetap ada pada Abu Bakar sampai dia meninggal, kemudian dengan `Umar sampai akhir hayatnya, dan kemudian dengan Hafsa, putri`

Umar.Sahih al-Bukhari 4986 : Book 66, Hadith 8

Itu terjadi ketika Abu Bakar menjadi khalifah, yang langsung menggantikan Muhammad (SAW). Ini memberitahukan kita bahwa Muhammad (SAW) tidak pernah mengumpulkan Al-Qur’an menjadi teks yang baku atau memberikan petunjuk bahwa hal seperti itu harus dilakukan. Dengan banyaknya korban peperangan di antara mereka yang hafal Al-Qur’an, Abu Bakar dan Umar (Khalifah ke-2) membujuk Zaid untuk mulai mengumpulkan Al-Qur’an dari berbagai sumber. Zaid awalnya enggan karena Muhammad (SAW) tidak pernah menunjukkan keperluan untuk membakukan teks. Dia telah mempercayai beberapa temannya untuk mengajarkan Al-Qur’an kepada pengikut mereka seperti yang diceritakan dalam hadits berikut ini.

Diriwayatkan Masriq:

`Abdullah bin` Amr menyebut `Abdullah bin Masud dan berkata,” Aku akan selalu mencintai orang itu, karena aku mendengar Nabi (SAW) berkata, ‘Ambil (pelajari) Alquran dari empat: `Abdullah bin Mas’ud, Salim, Mu`adh dan Ubai bin Ka`ab. ‘ ”

Sahih al-Bukhari 4999 : Book 66, Hadith 21

Namun, setelah kematian Nabi (SAW) perselisihan muncul di antara para sahabat karena varian bacaan ini. Hadits di bawah ini menceritakan tentang ketidaksepakatan atas Surat [92]: 1-3 (Al-Lail)

Diriwayatkan oleh Ibrahim:

Para sahabat `Abdullah (bin Mas`ud) datang ke Abu Darda’, (dan sebelum mereka tiba di rumahnya), dia mencari mereka dan menemukan mereka. Kemudian dia bertanya kepada mereka: ‘Siapa di antara kamu yang bisa melafalkan (Al-Qur’an) sebagaimana `Abdullah membacanya?” Mereka menjawab, “Kita semua.” Dia bertanya, “Siapa di antara kamu yang hafal itu?” Mereka menunjuk ke ‘Alqama. Kemudian dia bertanya kepada `Alqama. “Bagaimana kamu mendengar` Abdullah bin Mas`ud membaca Surat Al-Lail (Malam)? ”Alqama membacakan: ‘Demi pria dan wanita.’ Abu Ad-Darda berkata, “Saya bersaksi bahwa saya mendengar Nabi membacanya juga, tetapi orang-orang ini ingin saya membacanya: – ‘Dan demi Dia yang menciptakan pria dan wanita.’ tapi demi Allah, aku tidak akan mengikuti mereka.”

Vol. 6, Book 60, Hadith 468

Al-Qur’an hari ini memiliki bacaan kedua untuk Surat Al-Lail 92: 3. Menariknya, Abdullah, yang merupakan salah satu dari empat hadits sebelumnya yang secara khusus dipilih oleh Nabi Muhammad (SAW) sebagai otoritas pembacaan Alquran, dan Abu Ad-Darda menggunakan bacaan yang berbeda untuk ayat ini dan tidak bersedia untuk mengikuti yang lain.

Hadits berikut menunjukkan bahwa seluruh wilayah kerajaan Islam mengikuti bacaan yang berbeda, sejauh seseorang dapat memverifikasi dari mana seseorang berasal dengan bacaan apa yang dia gunakan. Dalam kasus di bawah ini, orang Irak di Kufah mengikuti pembacaan Surah 92: 1-3 oleh Abdullah bin Mas’ud.

‘Alqama melaporkan:

Saya bertemu Abu Darda ‘, dan dia berkata kepada saya: Kamu dari negara mana? Saya berkata: Saya adalah salah satu orang Irak. Dia kembali bertanya: Di kota mana? Saya menjawab: Kota Kufah. Dia kembali berkata: Apakah Anda membaca sesuai dengan bacaan ‘Abdullah bin Mas’ud? Saya bilang iya. Dia berkata: Ucapkan ayat ini (Pada malam saat tertutup) Jadi aku membacanya: (Pada malam saat itu menutupi, dan hari ketika bersinar, dan penciptaan laki-laki dan perempuan). Dia tertawa dan berkata: Saya telah mendengar Rasulullah (SAW) membaca seperti ini.

Sahih Muslim 824 c: Book 6, Hadith 346

Diriwayatkan oleh Ibn `Abbas:

Umar berkata, Ubai adalah yang terbaik di antara kami dalam mengaji (Al-Qur’an) namun kami meninggalkan sebagian dari apa yang dia baca. ‘Ubai berkata, Aku telah mengambilnya dari mulut Rasulullah (SAW) dan tidak akan meninggalkan apapun untuk apapun. “Tapi Allah berfirman” Tidak satupun dari Wahyu Kami yang Kami batalkan atau menyebabkan untuk dilupakan tanpa Kami mengganti sesuatu yang lebih baik atau serupa. ”

2.106Sahih al-Bukhari 5005
Book 66, Hadith 27

Meskipun Ubai dianggap ‘yang terbaik’ dalam membaca Al-Qur’an (Dia adalah salah satu dari yang dicatat sebelumnya oleh Muhammad SAW), orang lain di komunitas tersebut meninggalkan sebagian dari apa yang dia baca. Ada ketidaksepakatan tentang apa yang harus dibatalkan dan apa yang tidak. Ketidaksepakatan tentang varian bacaan dan pembatalan menyebabkan ketegangan. Kita lihat dalam hadits di bawah ini bagaimana masalah ini diselesaikan.

Khalifah Utsman dan Qur’an

Diriwayatkan oleh Anas bin Malik:

Hudhaifa bin Al-Yaman datang ke `Utsman pada saat rakyat Syam dan rakyat Irak sedang berperang untuk menaklukkan Arminya dan Adharbijan. Hudhaifa takut dengan mereka (orang Syam dan Irak) dalam perbedaan pembacaan Al-Qur’an, jadi dia berkata kepada `Utsman,” Wahai pemimpin orang-orang beriman! Selamatkan bangsa ini sebelum mereka berbeda tentang Kitab (Al-Qur’an) seperti yang dilakukan orang Yahudi dan Kristen sebelumnya. “Maka `Utsman mengirim pesan kepada Hafsa dengan mengatakan,”Kirimkan kepada kami naskah Al-Qur’an agar kami dapat menyusun materi Al-Qur’an dalam salinan yang sempurna dan mengembalikannya kepada Anda. “Hafsa mengirimkannya ke `Utsman. `Utsman kemudian memerintahkan Zaid bin Tsabit, Abdullah bin AzZubair, Sa`id bin Al-As dan `AbdurRahman bin Harith bin Hisham untuk menulis ulang naskah-naskah itu dalam salinan yang sempurna. `Utsman berkata kepada tiga orang Quraisy,” Jika Anda tidak setuju dengan Zaid bin Tsabit pada poin mana pun dalam Alquran, maka tulislah dalam dialek Quraisy, Alquran diturunkan dalam bahasa mereka. “Mereka melakukannya, dan ketika mereka telah menulis banyak salinan, ‘Utsman mengembalikan manuskrip aslinya ke Hafsa. `Utsman mengirim ke setiap provinsi Muslim satu salinan dari apa yang telah mereka salin, dan memerintahkan agar semua materi Alquran lainnya, baik yang tertulis dalam naskah yang terpisah-pisah atau salinan yang utuh, dibakar.

Sahih al-Bukhari 4987 : Book 66, Hadith 9

Inilah mengapa tidak ada pembacaan yang bervarisi saat ini. Itu bukan karena Nabi Muhammad (SAW) hanya menerima atau menggunakan satu bacaan (dia tidak, dia menggunakan tujuh), atau karena dia menyusun Al-Qur’an yang resmi. Dia tidak melakukannya. Faktanya, jika Anda mencari   ‘bacaan berbeda’ di sunnah online ada 61 hadits yang membahas bacaan Alquran yang berbeda. Al-Qur’an hari ini tidak berbeda karena Utsman (khalifah ke-3) mengambil salah satu bacaan, mengeditnya, dan membakar semua bacaan lainnya. Hadits berikut menunjukkan bagaimana pengeditan ini tetap ada dalam Al-Qur’an saat ini.

Dikisahkan oleh Ibnu `Abbas:

Umar berkata, “Saya khawatir setelah waktu yang lama berlalu, orang-orang mungkin berkata,” Kami tidak menemukan Ayat-ayat Rajam (dirajam sampai mati) dalam Kitab Suci, “dan akibatnya mereka mungkin tersesat dengan meninggalkan kewajiban yang Allah turunkan. Sesungguhnya saya tegaskan bahwa hukuman Rajam dijatuhkan kepada orang yang melakukan hubungan seksual haram, jika dia sudah menikah dan kejahatan itu dibuktikan dengan saksi atau kehamilan atau pengakuan. ” Sufyan menambahkan, “Saya telah menghafal narasi ini dengan cara ini.” Umar menambahkan, “Sesungguhnya Rasulullah (SAW) melaksanakan hukuman Rajam, dan begitu juga kami setelah dia.”

Sahih al-Bukhari 6829 : Book 86, Hadith 56

Dikisahkan oleh Ibnu `Abbas:

… Allah mengutus Muhammad dengan Kebenaran dan mengungkapkan Kitab Suci kepadanya, dan di antara apa yang Allah nyatakan, adalah Ayat Rajam (merajam orang yang menikah (pria & wanita) yang melakukan hubungan seksual ilegal, dan kami melafalkan Ayat ini dan memahami dan menghafalnya. Rasulullah (SAW) melakukan hukuman rajam dan begitu juga kami setelah dia….

Bukhari  Book 86, Hadith 57

Saat ini tidak ada ayat tentang hukum rajam untuk perzinahan dalam Al-Qur’an. Itu telah diedit.

Dikisahkan oleh Ibnu Az-Zubair: Saya berkata kepada ‘Utsman, “Ayat ini yang ada dalam Surat-al-Baqarah:” Kalian yang meninggal dan meninggalkan janda … tanpa mengeluarkan mereka. “Telah dibatalkan oleh Ayat lain. Lalu mengapa Anda menulisnya (dalam Al-Qur’an)? ” ‘Kata Utsman. “Biarkan (di mana itu),…, karena aku tidak akan menggeser apapun darinya (yaitu Al-Qur’an) dari posisi aslinya.”

Vol. 6, Book 60, Hadith 60

Di sini kita melihat ketidaksepakatan antara Utsman dan Ibn Az-Zubair tentang apakah pembatalan sebuah ayat berarti harus atau tidak harus disimpan dalam Al-Qur’an. Utsman memiliki caranya sendiri dan ayat ini ada dalam Al-Qur’an hari ini. Namun ada kontroversi tentang itu.

Utsman dan Judul Surat ke-9 (at-Taubah)

Diriwayatkan oleh Utsman ibn Affan:

Yazid al-Farisi berkata: Aku mendengar Ibnu Abbas berkata: Aku bertanya kepada Utsman bin Affan: Apa yang menggerakkanmu untuk meletakkan (Surah) al-Bara’ah yang merupakan milik mi’in (surat berisi seratus ayat) dan (Surat) al-Anfal yang termasuk dalam mathani (Surat-surat) dalam kategori as-sab’u at-tiwal (surah panjang pertama atau bab Alquran), dan Anda tidak menulis “Atas nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Penyayang “di antara mereka?

Utsman menjawab: Ketika ayat-ayat Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi (SAW), dia memanggil seseorang untuk menuliskannya untuknya dan berkata kepadanya: Masukkan ayat ini ke dalam surat di mana ini dan itu telah disebutkan; dan ketika satu atau dua ayat diturunkan, dia biasa mengatakan hal yang sama (mengenai mereka). (Surat) al-Anfal adalah surah pertama yang diturunkan di Madinah, dan (Surat) al-Bara’ah diturunkan terakhir dalam Al-Qur’an, dan isinya mirip dengan al-Anfal. Oleh karena itu, saya pikir itu adalah bagian dari al-Anfal. Oleh karena itu saya menempatkan mereka dalam kategori as-sab’u at-tiwal (tujuh surat panjang), dan saya tidak menulis “Dengan nama Allah, Yang Maha Penyayang, Yang Maha Penyayang” di antara mereka.

Sunan Abi Dawud 786 : Book 2, Hadith 396

Surat ke-9 (At-Taubah atau Al Bara’ah) adalah satu-satunya Surat dalam Al-Qur’an yang tidak dimulai dengan ‘Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih lagi Penyayang’. Hadits menjelaskan mengapa. Utsman menganggap Surat ke-9 adalah bagian dari Surat ke-8 karena isi materinya mirip. Dari mempertanyakan hal ini kita dapat melihat bahwa ini kontroversial dalam komunitas awal Muslim zaman itu. Hadits berikutnya menunjukkan reaksi salah seorang sahabat terhadap Al-Qur’annya Utsman

‘Abdullah (bin Mas’ud) melaporkan bahwa dia (berkata kepada sahabatnya untuk menyembunyikan Alquran mereka) dan selanjutnya berkata:

Dia yang menyembunyikan apa pun dia harus membawa apa yang telah dia sembunyikan pada hari pembalasan, dan kemudian berkata: Cara pelafalan siapakah yang Anda perintahkan untuk saya ucapkan? Sebenarnya saya membaca di hadapan Rasulullah (SAW) lebih dari tujuh puluh surat Al-Qur’an dan para sahabat Rasulullah (SAW) tahu bahwa saya memiliki pemahaman yang lebih baik tentang Kitab Allah (daripada yang mereka lakukan), dan jika saya mengetahui bahwa seseorang memiliki pemahaman yang lebih baik daripada saya, saya akan pergi kepadanya. Shaqiq berkata: Saya duduk di antara para Sahabat Muhammad (SAW) tetapi saya tidak mendengar ada yang menolak itu (yaitu, bacaannya) atau menemukan kesalahan dengannya

.Sahih Muslim 2462: Book 44, Hadith 162

Beberapa hal menonjol:

  1. Abdullah bin Mas’ud menyuruh pengikutnya untuk menyembunyikan Al-Qur’an mereka karena suatu alasan.
  2. Dia sepertinya diperintahkan oleh seseorang untuk menggunakan bacaan yang berbeda. Hal ini paling baik dipahami sebagaimana merujuk pada saat Utsman membakukan versinya tentang Al-Qur’an.
  3. Keberatan Ibnu Mas’ud untuk mengubah cara dia membaca Al-Qur’an adalah bahwa: Saya (Mas’ud) memiliki pemahaman yang lebih baik tentang Kitab
  4. Shaqiq mengatakan bahwa para sahabat Muhammad tidaklah bersebrangan dengan Mas’ud.

Versi tekstual Al-Qur’an saat ini

Namun, setelah edisi Utsman, variasi bacaan masih ada. Faktanya, tampaknya di abad ke-4 setelah Nabi (SAW) ada sanksi kembali ke bacaan yang berbeda. Jadi meskipun saat ini bacaan tekstual utama Arab adalah Hafs (atau Hofs), ada juga Warsy, yang kebanyakan digunakan di Afrika Utara, Al-Duri, yang kebanyakan digunakan di Afrika Barat dan daerah lainnya. Perbedaan antara bacaan-bacaan ini sebagian besar terletak pada ejaan dan sedikit dalam variasi-variasi kata, biasanya tanpa mempengaruhi makna, tetapi dengan beberapa perbedaan yang memang mempengaruhi makna hanya dalam konteks langsung tetapi tidak dalam pemikiran yang lebih luas.

Jadi ada pilihan tentang versi apa dari Al-Qur’an yang akan digunakan.

Kita telah pelajari bahwa ada variasi bacaan Arab dari Al-Qur’an saat ini, yang melalui proses penyuntingan dan seleksi setelah kematian Nabi Muhammad (SAW). Alasan mengapa ada sedikit variasi dalam teks Al-Qur’an saat ini adalah karena semua varian teks lainnya dibakar pada waktu itu. Al-Qur’an tidak memiliki catatan kaki sebagai bacaan alternatif, bukan karena tidak ada bacaan alternatif, tetapi karena catatan kaki itu dimusnahkan. Utsman mungkin menghasilkan bacaan Al-Qur’an yang bagus, tapi itu bukan satu-satunya, dan itu tidak dibuat tanpa kontroversi. Dengan demikian, gagasan Al-Qur’an yang diterima secara luas sebagai “kitab suci asli – bahasa, huruf, dan bacaan yang sama. Tidak ada tempat untuk interpretasi manusia” tidaklah benar. Meskipun Alkitab dan Al-Qur’an keduanya sama-sama memiliki varian bacaan, keduanya juga memiliki bukti naskah yang kuat yang menunjukkan bahwa teks yang ada saat ini mendekati aslinya. Keduanya dapat memberi kita gambaran yang dapat dipercaya dari yang aslinya. Banyak yang teralihkan dari upaya untuk memahami pesan dari Kitab-kitab dengan melakukan pemujaan yang tidak semestinya terhadap cara pelestarian Al-Qur’an dan penghinaan yang tidak semestinya terhadap cara pelestarian Alkitab. Akan lebih baik jika kita memfokuskan pada pemahaman tentang Kitab-kitab tersebut. Itulah alasan mereka diberikan sejak awal. Tempat yang baik untuk memulai adalah dengan Adam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *