apakah secara konstan merusakkan injil