Tanda Kenabian Ibrahim (A.S): Berkah – Bagian 1

Ibrahim! Beliau juga dikenal dengan nama Abraham atau Abram (A.S). Semua tiga agama monoteistik Yahudi, Kristen dan Islam melihat beliau sebagai idola untuk diikuti. Bangsa Arab dan Yahudi saat ini melacak nenek moyang mereka dari beliau melalui anak-anaknya Ismail dan Ishak. Beliau juga memegang peran penting dalam garis kenabian karena para nabi sesudahnya ada di dalam garis keturunan beliau. Jadi kita akan melihat tanda Ibrahim (A.S) dalam beberapa bagian. Klik di sini untuk membaca tanda kenabian pertama dalam Al-Qur’an dan dalam Taurat.

Kita lihat dalam ayat Al-Qur’an bahwa Nabi Ibrahim (A.S) memiliki ‘suku’ yang merupakan kalangan orang-orang beliau. Orang-orang ini kemudian memiliki ‘Kerajaan Besar’. Tapi seorang pria harus memiliki setidaknya satu anak sebelum ia dapat memiliki ‘Suku’, dan ia juga harus memiliki tempat bermukim sebelum kumpulan orang-orang ini dapat disebut memiliki Kerajaan Besar’.

Janji untuk Nabi Ibrahim (A.S)

Bagian dari Taurat (Kejadian 12: 1-7) menunjukkan bagaimana Allah akan memenuhi dua hal penting kepada Ibrahim (A.S) yaitu ‘Suku’ dan ‘Kerajaan Besar’. Allah memberinya janji itu untuk meletakkan dasar bagi masa depan. Mari kita tinjau lebih lanjut secara rinci. Kita lihat bahwa Allah berkata kepada Ibrahim:

2″Aku akan membuat kamu menjadi bangsa yang besar,

Aku akan memberkati kamu;

Aku akan membuat nama kamu besar,

dan kamu akan menjadi berkat.

3Aku akan memberkati orang-orang yang memberkati engkau,

dan siapapun yang mengutuk kamu, Aku akan mengutuk;

dan semua bangsa di bumi akan diberkati melalui engkau.

 

Kebesaran Nabi Ibrahim (A.S)

Banyak orang saat ini di mana saya tinggal heran jika Allah itu ada dan bagaimana seseorang bisa tahu apakah Dia benar-benar mengungkapkan dirinya melalui Taurat. Perlu disimak bahwa ini adalah janji, yang mana bagiannya kita dapat membuktikannya. Akhir wahyu ini mencatat bahwa Allah langsung berjanji untuk Ibrahim (A.S) bahwa ‘Saya akan membuat namamu besar. Kita berada di abad ke-21 sekarang dan melihat nama Ibrahim / Abraham / Abram adalah salah satu nama yang paling dikenal secara global dalam sejarah. Janji ini benar terwujud dan secara historis menjadi kenyataan. Salinan awal dari Taurat yang ada saat ini adalah dari tempat bernama Gulungan Laut Mati sekitar 200-100 Sebelum Masehi. Ini berarti bahwa janji tersebut, setidaknya, sudah tertulis sejak saat itu. Pada saat itu orang dengan nama Ibrahim tidak terkenal – hanya ada di minoritas Yahudi yang mengikuti Taurat. Tapi hari ini namanya besar, sehingga kita dapat menyimpulkan bahwa pemenuhan janji terjadi setelah itu ditulis, bukan sebelumnya.

Ini bagian dari janji untuk Ibrahim yang telah terjadi, sangat tampak dan nyata bahkan untuk orang-orang yang tidak percaya, dan ini memberi kita kepercayaan diri lebih besar untuk memahami lebih jauh bagian yang tersisa dari janji Allah untuk Ibrahim. Mari kita terus pelajari.

Berkat bagi kita

Sekali lagi, kita bisa melihat janji ‘bangsa yang besar’ untuk Ibrahim dan ‘berkah’ untuk Ibrahim. Tapi ada sesuatu yang lain juga, berkat tidak hanya untuk Ibrahim saja karena dikatakan bahwa “semua bangsa di bumi akan mendapat berkat” (yaitu melalui Ibrahim). Hal ini seharusnya membuat anda dan saya duduk merenung dan memperhatikan. Karena anda dan saya adalah bagian dari ‘semua bangsa di bumi’ – tidak peduli apa agama kita, latar belakang etnis, di mana kita hidup, status sosial kita, atau bahasa apa yang kita gunakan. Janji ini adalah untuk semua orang termasuk yang hidup hari ini. Ini adalah janji untuk Anda. Meskipun berbeda agama, latar belakang etnis dan bahasa yang kadang membuat terpecah belah hingga menyebabkan konflik, Ini adalah janji yang terlihat untuk mengatasi hal-hal yang biasanya memisahkan kita. Bagaimana? Kapan? Berkah apa? Hal ini tidak jelas terungkap pada saat ini, tapi Tanda yang melahirkan janji itu adalah untuk Anda dan saya melalui Ibrahim (A.S). Karena kita tahu bahwa salah satu bagian dari janji ini telah menjadi kenyataan, kita dapat memiliki keyakinan bahwa bagian lainnya berlaku juga untuk kita yang mana janji itu akan digenapi secara jelas dan literal – kita hanya perlu menemukan kunci untuk membuka itu.

Dapat kita lihat bahwa ketika Ibrahim menerima janji ini ia taat kepada Allah dan …

“Maka Abram pergi sebagaimana telah dikatakan TUHAN kepadanya” (ay. 4)

Ibrahim's journey
Peta perjalanan Ibrahim

Berapa lama perjalanan ini ke Tanah Yang Dijanjikan (Tanah Harapan)? Peta disini menunjukkan perjalanannya. Awalnya dia tinggal di Ur (selatan Irak sekarang) dan kemudian pindah ke Haran (Irak Utara). Ibrahim (A.S) kemudian berangkat ke daerah yang disebut Kanaan pada zamannya. Anda dapat melihat bahwa ini adalah perjalanan panjang. Dia mengembara menggunakan unta, kuda atau keledai dan ini memakan waktu berbulan-bulan. Ibrahim rela meninggalkan keluarganya, kehidupan yang nyaman pada waktu itu (Mesopotamia saat itu adalah pusat peradaban), keamanan dan semua yang dia terbiasa untuk melakukan perjalanan ke tanah yang asing baginya. Dan ini terjadi, seperti Taurat sebutkan kepada kita, ketika ia berusia 75 tahun!

 Persembahan hewan kurban seperti nabi sebelumnya

Taurat juga mengatakan kepada kita bahwa ketika Ibrahim (A.S) tiba di Kanaan denga selamat:

“Makai dia mendirikan altar di situ untuk TUHAN” (ay. 7)

Altar, seperti Habil dan Nuh sebelum dia, adalah sebuah tempat dimana ia mempersembahkan korban darah binatang untuk Allah. Kita lihat bahwa ini merupakan pola bagaimana para nabi menyembah Allah pada waktu itu.

Ibrahim (A.S) telah mempertaruhkan begitu banyak di akhir hidupnya untuk melakukan perjalanan ke tanah harapan ini. Ini adalah bentuk penyerahan diri kepada Janji Allah yang menjadi berkat baginya dan juga berkat bagi semua orang. Itulah sebabnya dia begitu penting bagi kita. Kita teruskan dengan bagian kedua dari Tanda Ibrahim (A.S).