Tanda Tunas: Penamaan Masih Yang Akan Datang

Surah Al-Ahzab (Surah 33 ‒ Golongan Yang Bersekutu) memberikan solusi untuk situasi umum manusia‒bagaimana kita memanggil seseorang ketika kita tidak tahu nama mereka.

 Panggillah mereka (anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak mereka; itulah yang adil di sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapak mereka, maka (panggillah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan maula-maulamu. Dan tidak ada dosa atasmu jika kamu khilaf tentang itu, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.

Surah Al-Ahzab 33: 5

Hal ini mengingatkan kita bahwa pengetahuan manusia terbatas‒bahkan kita sering tidak tahu nama-nama orang di sekitar kita. Surah An-Najm (Surah 53‒Bintang) yang membahas beberapa berhala umum pada zaman Nabi Muhammad SAW (Lat, ‘Uzza, dan Manat) menyatakan:

Itu tidak lain hanyalah nama-nama yang kamu dan nenek moyangmu mengada-adakannya; Allah tidak menurunkan suatu keterangan apa pun untuk (menyembah)nya. Mereka hanya mengikuti dugaan, dan apa yang diingini oleh keinginannya. Padahal sungguh, telah datang petunjuk dari Tuhan mereka.

Surah An-Najm 53: 23

Dewa-dewa palsu dinamai oleh orang-orang biasa. Ayat-ayat ini memberikan pedoman untuk memisahkan ibadah palsu dari ibadah yang benar. Mengingat, terkadang kita tidak mengetahui  nama-nama orang di sekitar kita, manusia tentu saja tidak dapat mengetahui nama seorang nabi yang datang jauh di masa depan. Jika nama Masih diberikan jauh sebelumnya maka hal ini akan menjadi pertanda bahwa inilah rencana sejati Allah dan bukan datang dari sesuatu yang salah. Di sini, kita melihat bagaimana nama Isa Almasih dinubuatkan.

Tanda dalam Sebuah Nama

Telah kita lihat bahwa Allah sudah menjanjikan Kerajaan yang Akan Datang. Kerajaan ini akan berbeda dari kerajaan-kerajaan manusia. Lihatlah berita hari ini dan perhatikan apa yang terjadi dalam kerajaan manusia. Pertempuran, korupsi, kekejaman, pembunuhan, yang kuat mengeksploitasi yang lemah‒hal-hal ini terjadi dalam semua kerajaan manusia baik mereka Muslim, Kristen, Yahudi, Budha, Hindu maupun Sekularisme Barat. Permasalahan yang terdapat dalam semua kerajaan ini adalah bahwa kita yang hidup di dalamnya memiliki rasa haus yang tak berkesudahan‒sebagaimana kita lihat dengan Nabi Yeremia (AS)‒yang menuntun kita pada dosa dan segala permasalahan ini dalam segala bentuknya (yaitu korupsi, pembunuhan, pelecehan seksual, dll.) adalah hasil dari dosa. Jadi kendala utama yang menghambat kedatangan Kerajaan Allah adalah kita. Jika Allah mendirikan Kerajaan baru-Nya sekarang, tidak seorang pun dari kita yang dapat memasukinya karena dosa kita akan menghancurkan Kerajaan itu sama halnya menghancurkan kerajaan-kerajaan yang ada sekarang. Yeremia (AS) juga menubuatkan hari di mana Allah akan menegakkan suatu Perjanjian Baru. Perjanjian ini akan menjadi baru karena akan ditulis dalam hati kita dan bukan pada loh batu seperti Hukum Musa. Hal itu akan mengubah diri kita dari dalam ke luar untuk menjadikan kita layak sebagai warga Kerajaan ini.

Bagaimana hal ini akan terlaksana? Rencana Allah seperti harta terpendam. Namun, petunjuk telah disampaikan melalui pesan-pesan Zabur sehingga mereka yang mencari Kerajaan-Nya akan mengerti‒sementara yang lain, yang tidak tertarik, akan tetap tidak tahu. Kita melihat pesan-pesan tersebut sekarang. Rencana tersebut berpusat pada Masih yang akan datang (seperti yang kita lihat di sini = Mesias = Kristus). Kita telah melihat dalam Mazmur Zabur (diilhami oleh Raja Dawud) bahwa Masih yang dinubuatkan ini harus berasal dari garis Raja Dawud (lihat tinjauan di sini).

Nabi Yesaya tentang Pohon, Tunggul… dan Tunas

Nabi Yesaya (AS) mengungkapkan bagaimana rencana Allah ini akan terjadi. Kitab Yesaya dalam Zabur ditulis selama periode dinasti Kerajaan Dawud (sekitar 1000-600 SM). Ketika ditulis (750 SM), dinasti tersebut dan seluruh kerajaan Israil menyimpang‒disebabkan kehausan hati mereka.

When Isaiah lived
Dinasti Dawud – seperti Pohon

Yesaya (SAW) diilhami untuk menulis permohonan agar orang Israel kembali kepada Allah dan kepada praktik dan semangat Hukum Musa. Yesaya juga tahu bahwa pertobatan dan kembalinya ini tidak akan terjadi sehingga ia meramalkan bahwa bangsa Israel akan dihancurkan dan dinasti kerajaan akan hancur berkeping-keping.

Kami melihat di sini bagaimana ini terjadi. Dalam ramalannya ia menggunakan metafora atau gambar dinasti yang seperti pohon besar yang akan segera ditebang dan hanya tunggul yang tersisa. Ini terjadi sekitar 600 SM ketika Babel menghancurkan Yerusalem dan sejak saat itu tidak ada keturunan Raja David / Dawud pernah memerintah di Yerusalem.

Tetapi bersama dengan semua nubuat tentang kehancuran yang akan datang dalam bukunya ini, muncul pesan khusus ini:

“Tembakan akan muncul dari tunggul Isai; dari akarnya Cabang akan menghasilkan buah. Roh Tuhan akan bersemayam padanya – Roh kebijaksanaan dan pengertian, Roh nasihat dan kuasa, Roh pengetahuan.

Yesaya 11: 1-2
Dinasti Dawud (SAW) – sekarang menembak muncul dari tunggul mati

Jesse adalah ayah dari Raja David / Dawud, dan dengan demikian akar dari Dinasti. Karenanya, ‘tunggul Isai’ adalah ramalan kehancuran yang akan datang atas dinasti raja-raja dari David / Dawud. Tetapi Yesaya, sebagai seorang nabi, juga melihat melewati masa ini dan meramalkan bahwa meskipun tunggul (garis raja) akan terlihat mati, itu tidak akan sepenuhnya benar. Suatu hari di masa depan, sebuah pemotretan, yang dikenal sebagai Cabang, akan muncul dari tunggul yang sama yang dia nyatakan. Cabang ini disebut ‘dia’ sehingga Yesaya bernubuat tentang seorang pria yang akan datang dari garis keturunan Daud. Orang ini akan memiliki kualitas kebijaksanaan, kekuatan, dan pengetahuan seperti itu hanya dapat berasal dari Roh Allah yang bersandar padanya. Sekarang ingat bagaimana kita melihat bahwa Masih juga dinubuatkan datang dari garis keturunan Daud – ini yang paling penting. Cabang dan Masih keduanya dari David / Dawud? Mungkinkah ini dua gelar untuk orang yang akan datang yang sama? Mari kita terus menjelajah melalui Zabur.

Nabi Yeremia … tentang Ranting

Nabi Yeremia (SAW), datang 150 tahun setelah Yesaya, ketika dinasti Daud benar-benar ditebang di depan matanya sendiri menulis:

“Hari-hari akan datang,” demikianlah firman TUHAN, “pada waktu Aku akan membangkitkan bagi Daud Cabang yang adil, seorang Raja yang akan memerintah dengan bijak dan melakukan apa yang adil dan benar di negeri itu. Pada zamannya Yehuda akan diselamatkan dan Israel akan hidup dengan aman. Inilah nama yang dengannya dia disebut: TUHAN, Kebenaran kita ”.

Yeremia 23: 5-6

Yeremia (PBUH) langsung berlanjut dari nubuat Cabang yang dimulai oleh nabi Yesaya (PBUH) 150 tahun sebelumnya. Cabang akan menjadi Raja. Kami melihat bahwa Masih juga harus menjadi raja. Kesamaan antara Masih dan Cabang tumbuh.

Nabi Zakharia … memberi nama Cabang

Nabi Zakharia (AS) lanjut dengan pesan untuk kita. Dia hidup 520 SM, tepat setelah orang-orang Yahudi kembali ke Yerusalem dari pembuangan pertama mereka ke Babilonia, tetapi ketika mereka berada di bawah kekuasaan Persia.

The dynasty of Dawud - like a Tree

(Jangan bingung antara nabi Zakharia yang dimaksud di sini dan imam Zakharia yang adalah ayah Yahya/Yohanes Pembaptis. Nabi Zakharia hidup 500 tahun sebelum imam Zakharia, bahkan nama imam Zakharia diambil dari nama nabi Zakharia, sama seperti pada hari-hari ini, ada banyak orang bernama Muhammad dan nama mereka diambil dari Nabi Muhammad SAW). Pada waktu itu (520 SM) orang-orang Yahudi bekerja untuk membangun kembali bait suci mereka yang hancur dan mulai lagi mempersembahkan Kurban Harun (AS). Keturunan Harun yang adalah Imam Besar (dan hanya keturunan Harun yang bisa menjadi Imam Besar) pada zaman nabi Zakharia dipanggil Joshua (atau Yosua dalam Alkitab Terjemahan Baru, atau Yusak dalam Kitab Suci). Jadi pada waktu itu (sekitar 520 SM) Zakharia adalah nabi dan Joshua adalah Imam Besar. Inilah yang Allah nyatakan‒melalui nabi Zakharia‒tentang Imam Besar Joshua (atau Yosua dalam Alkitab Terjemahan Baru, atau Yusakdalam Kitab Suci):

“Dengarlah, hai Imam Besar Yusak, baik engkau maupun kawan-kawanmu yang duduk di hadapanmu-karena merekalah orang-orang yang menjadi lambang dari masa depan yang baik-sesungguhnya, Aku akan mendatangkan hamba-Ku, Sang Tunas. Lihatlah permata yang telah Kuletakkan di hadapan Yusak itu! …, demikianlah firman ALLAH, Tuhan semesta alam, dan Aku akan menghapuskan kesalahan negeri ini dalam satu hari saja.”

Zakharia 3: 8-9

Lagi-lagi Tunas! Namun kali ini dia juga disebut ‘hamba-Ku’. Dan dalam beberapa hal, Imam Besar Joshua adalah simbol dari Tunas yang akan datang ini. Dengan demikian Imam Besar Joshua adalah suatu Tanda. Tetapi dalam hal apa? Dan apa yang dimaksud dengan dalam ‘satu hari’ kesalahan akan dihapuskan oleh TUHAN (“Aku akan menghapus …”)? Kita lanjut dengan nabi Zakharia dan akan belajar sesuatu yang menakjubkan.

‘Turunlah firman ALLAH kepadaku demikian: “… [tentang] Imam Besar Joshua. Katakan kepadanya: Beginilah Firman Allah, Tuhan semesta alam, ‘Inilah orang yang bernama Tunas….’

Zakharia 6: 9-10

Perhatikan bahwa Joshua, sesungguhnya, adalah nama Tunas. Ingat apa yang sudah kita pelajari tentang transliterasi dan alih bahasa dari bahasa Ibrani ke bahasa Inggris. Di sini, kita membaca ‘Joshua’ karena kita membaca terjemahan bahasa Inggris. Tetapi siapa nama aslinya dalam bahasa Ibrani? Gambar di bawah ini memberitahu kita.

Dari Kuadran 1 -> 3 (seperti yang kita lakukan dalam memahami dari mana asal gelar ‘Mesias’ atau ‘Masih’) kita melihat bahwa nama ‘Joshua’ (‘Yosua’ dalam Alkitab Terjemahan Baru, ‘Yusak’dalam Kitab Suci) ditransliterasikan dari nama Ibrani ‘Yhowshuwa’. Nama ini ditransliterasikan ke ‘Joshua’ ketika Perjanjian Lama diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Ingat pula bahwa Taurat/Zabur diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani sekitar 250 SM. Ini adalah Kuadran 1 -> 2. Para penerjemah ini juga mentransliterasikan nama Ibrani ‘Yhowshuwa’ pada waktu mereka menerjemahkan Perjanjian Lama ke dalam bahasa Yunani. Transliterasi Yunani mereka adalah Iesous. Dengan demikian ‘Yhowshuwa’ dari Perjanjian Lama bahasa Ibrani disebut Iesous dalam Perjanjian Lama bahasa Yunani. Ketika Perjanjian Baru bahasa Yunani diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris nama Iesous ditransliterasikan menjadi ‘Jesus’. Dengan kata lain,  Masih = Mesias = Kristus = Yang Diurapi,

‘Yhowshuwa’ = Iesous = Joshua = Jesus (= Isa)

Seperti halnya nama Muhammad = محمد, Yosua (atau Yusakdalam Kitab Suci) = Yesus (atau Isa). Apa yang luar biasa, yang patut diketahui oleh semua orang? Yaitu bahwa 500 tahun sebelum Isa Almasih‒Nabi Injil‒hidup, hal ini telah dinubuatkan oleh nabi Zakharia bahwa nama Sang Tunas adalah Yesus (atau Isa‒transliterasi dari bahasa Arab). Yesus (atau Isa) adalah Sang Tunas! Sang Tunas dan Masih (atau Kristus) adalah dua gelar untuk orang yang sama! Tetapi mengapa dia membutuhkan dua gelar yang berbeda? Hal teramat penting apa yang akan dilakukannya? Para nabi Zabur kemudian menjelaskan lebih jauh dan lebih rinci ‒ dalam artikel berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *