Bagaimana Taurat Musa bernubuat tentang Isa al Masih?

Injil menyatakan bahwa penyaliban dan kebangkitan Nabi Isa al Masih AS adalah pusat dari rencana Allah. Tepat 50 hari setelah kebangkitan Nabi, Petrus, pemimpin di antara teman-temannya, secara terbuka membuat pernyataan tentang Isa al Masih ini:

23 Dia yang diserahkan Allah menurut maksud dan rencana-Nya, telah kamu salibkan dan kamu bunuh oleh tangan bangsa-bangsa durhaka.
24 Tetapi Allah membangkitkan Dia dengan melepaskan Dia dari sengsara maut, karena tidak mungkin Ia tetap berada dalam kuasa maut itu.

Kisah 2: 23-24

Setelah pesan Petrus, ribuan orang percaya dan pesan itu diterima oleh banyak orang di seluruh dunia pada hari itu – semua tanpa paksaan. Alasan penerimaan luas adalah tulisan-tulisan Taurat dan nabi Zabur yang telah ditulis ratusan tahun sebelumnya. Orang-orang memeriksa tulisan suci ini untuk melihat apakah mereka memang meramalkan kedatangan, kematian dan kebangkitan Isa al Masih. Tulisan suci yang sama tidak berubah ini tersedia hari ini sehingga kita juga dapat menyelidiki dan melihat apakah itu sesuai dengan “rencana dan ramalan Allah yang disengaja” seperti yang dinyatakan Petrus. Di sini kita rangkum beberapa dari apa yang didengar oleh para pengamat pertama Injil dari Taurat, menelusuri kembali sejauh Adam dan penciptaan dalam enam masa, sebagaimana mereka

… memeriksa tulisan suci setiap hari …”

Kisah 17:11

Mereka memeriksa tulisan suci dengan cermat karena pesan dari para rasul itu aneh dan baru bagi mereka. Kita berprasangka untuk menolak pesan yang baru dan asing di telinga kita. Kita semua melakukan ini. Tetapi, jika pesan ini dari Allah, dan mereka menolaknya, peringatan Surat al-Ghashiyah [88] akan menimpa mereka.

kecuali (jika ada) orang yang berpaling dan kafir maka Allah akan mengazabnya dengan azab yang besar.Sungguh, kepada Kamilah mereka kembali,kemudian sesungguhnya (kewajiban) Kamilah membuat perhitungan atas mereka

Surat al-Ghashiyah 88: 23-26

Mereka tahu bahwa cara pasti untuk menentukan apakah pesan yang tidak dikenal ini berasal dari Allah atau tidak adalah dengan menguji pesan tersebut terhadap tulisan para nabi. Ini akan membuat mereka aman dari hukuman menolak pesan dari Allah. Kita bijaksana untuk mengikuti teladan mereka dan akan memeriksa tulisan suci untuk melihat apakah pesan kematian dan kebangkitan Nabi Isa al Masih AS telah ditahbiskan dalam tulisan-tulisan sebelumnya. Kita mulai dengan Taurat.

Ramalan Allah diwahyukan dari awal Taurat dan dalam Qur’an

Dari halaman pertama Taurat kita dapat melihat bahwa hari-hari Isa al Masih AS dan pengorbanannya diramalkan sebelumnya oleh Allah. Dari semua Kitab Suci (Taurat, Zabur, Injil & Qur’an) hanya ada dua minggu di mana peristiwa dari masing-masing hari berturut-turut diceritakan. Minggu pertama tersebut adalah kisah tentang bagaimana Allah menciptakan segalanya dalam enam hari yang dicatat dalam dua bab pertama Taurat. Perhatikan bagaimana Qur’an menekankan enam hari Penciptaan.

Sungguh, Tuhanmu (adalah) Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat. (Dia ciptakan) matahari, bulan dan bintang-bintang tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah! Segala penciptaan dan urusan menjadi hak-Nya. Mahasuci Allah, Tuhan seluruh alam.

Surat Al-Araf 7:54

yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy, (Dialah) Yang Maha Pengasih, maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada orang yang lebih mengetahui (Muhammad).

Surat Al-Furqan 25:59

Allah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Bagimu tidak ada seorang pun penolong maupun pemberi syafaat selain Dia. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?

Surat As-Sajdah 32: 4

Dan sungguh, Kami telah menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, dan Kami tidak merasa letih sedikit pun.

Surat Qaf 50:38

Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa; kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar dari dalamnya, apa yang turun dari langit dan apa yang naik ke sana. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Surat Al-Hadid 57: 4

Minggu yang lainnya dengan kejadian harian yang dicatat adalah minggu terakhir Nabi Isa al Masih. Tidak ada nabi lain, baik Ibrahim AS, Musa AS, Dawud AS, dan Muhammad SAW yang mengisahkan kegiatan sehari-hari selama satu minggu penuh. Kejadian minggu penciptaan lengkap pada pembukaan Taurat diberikan di sini. Kita telah melalui acara harian di minggu terakhir Isa al Masih. Tabel ini menempatkan setiap hari selama dua minggu secara berdampingan untuk perbandingan.

Hari di minggu tersebut Minggu Penciptaaan Minggu terakhir Isa al Masih
Hari 1 Ada kegelapan dan Allah berfirman, ‘Jadilah terang’. Ada cahaya terang di kegelapan Al Masih memasuki Jerusalem and berkata “Saya datang ke dunia sebagai penerang…” Ada cahaya penerang di kegelapan
Hari 2 Allah memisahkan bumi dari surga. Isa memisahkan benda-benda bumi dari surga dengan membersihkan Rumah Suci sebagai tempat berdoa.
Hari 3 Allah berfirman dan tanah muncul dari laut. Isa berbicara tentang iman yang dapat memindahkan gunung ke laut.
  Allah berbicara lagi, ‘Biarkan tanah menghasilkan tanaman‘ dan memang begitu.  Isa berbicara dan tanaman pohon ara layu di tanah. 
Hari 4 Allah berfirman ‘Biarlah ada cahaya di langit‘ dan matahari, bulan, dan bintang-bintang muncul untuk menerangi langit. Isa berbicara tentang tanda kepulangannya ke bumi – matahari, bulan dan bintang-bintang akan menjadi gelap.
Hari 5 Allah menciptakan semua hewan yang terbang, termasuk reptilia purba= naga yang terbang Setan, naga besar, turun ke Yudas untuk menyerang Masih 
Hari 6 Allah berbicara dan hewan darat menjadi hidup. Hewan domba Paskah disembelih di Rumah Suci.
  ‘Tuhan Allah … meniupkan nafas kehidupan ke lubang hidung Adam’. Adam mulai bernapas Dengan seruan nyaring, Yesus menghembuskan napas terakhirnya.”(Markus 15: 37)
  Allah menempatkan Adam di Taman Isa memilih dengan bebas untuk memasuki Taman Getsemani
  Adam diperingatkan untuk menjauh dari Pohon pengetahuan Baik dan Jahat dengan kutukan. Isa dipakukan di pohon dan dikutuk. (Galatia 3:13)
  Tidak ada hewan yang ditemukan cocok untuk Adam. Diperlukan orang lain Pengorbanan hewan Paskah tidak mencukupi. Seseorang dituntut. (Ibrani 10: 4-5)
  Allah membuat Adam tidur nyenyak Isa memasuki tidur kematian
  Allah membuat luka di sisi Adam yang dengannya ia menciptakan Hawa – pengantin Adam Dari pengorbanannya Isa memenangkan seorang pengantin wanita – mereka yang menjadi miliknya.   (Penyingkapan 21:9) 
Hari 7 Allah beristirahat dari pekerjaan. Hari itu dinyatakan Kudus Isa al Masih beristirahat dalam kematian

Peristiwa setiap hari selama dua minggu ini seperti bayangan cermin satu sama lain. Mereka memiliki simetri. Pada akhir kedua minggu ini, buah pertama kehidupan baru siap meletus dan berkembang biak dalam ciptaan baru. Adam dan Isa al Masih adalah gambar berbalik satu sama lain. Al-Qur’an mengatakan tentang Isa al Masih dan Adam:

Perumpamaan Yesus di hadapan Allah sama dengan Adam; Dia menciptakannya dari debu, lalu berkata kepadanya: “Jadilah”. Dan jadilah dia.

Surat Al-Imran 3:59

Injil mengatakan tentang Adam

… Adam, yang merupakan pola orang yang akan datang.

Roma 5:14

dan

Karena sejak kematian datang melalui manusia, kebangkitan orang mati juga datang melalui manusia. 22 Karena seperti dalam Adam semua mati, demikian pula dalam Kristus semua akan dihidupkan kembali

1Korintus15: 21-22

Dengan membandingkan dua minggu ini kita melihat bahwa Adam adalah pola kebalikan dari Isa al Masih. Apakah Allah perlu waktu enam hari untuk menciptakan alam semesta? Mungkinkah dia melakukannya dengan satu perintah? Lalu mengapa dia menciptakan dengan cara yang dia lakukan? Mengapa Allah beristirahat pada hari ketujuh saat Ia tidak lelah? Dia melakukan semua dengan cara dan perintah yang Dia lakukan sehingga kegiatan terakhir Isa al Masih akan diantisipasi dalam tindakan-tindakan harian dari minggu Penciptaan.Ini terutama berlaku untuk Hari Enam. Kita dapat lihat pola secara langsung dalam kata-kata. Sebagai contoh, alih-alih hanya mengatakan ‘Isa al Masih wafat’ Injil mengatakan dia ‘menghembuskan nafas terakhirnya’, sebuah pola kebalikan langsung ke Adam yang menerima ‘nafas kehidupan’. Pola seperti itu sejak awal waktu berbicara tentang ‘peramalan’, seperti yang dinyatakan Petrus setelah kebangkitan Isa al Masih.

Ilustrasi Selanjutnya dalam Taurat

Taurat kemudian merekam peristiwa-peristiwa khusus dan menetapkan ritual yang berfungsi sebagai gambar yang menunjukkan pengorbanan Nabi Isa al Masih yang akan datang. Ini diberikan untuk membantu kita memahami ramalan rencana Allah. Kita melihat beberapa tonggak sejarah ini. Tabel di bawah ini merangkum hal-hal tersebut, dengan tautan ke Tanda-tanda agung ini yang dicatat lebih dari seribu tahun sebelum Nabi Is al Masih.

   
Tanda dari Taurat Bagaimana ini mengungkapkan rencana pengorbanan Isa al Masih yang akan datang
Tanda dari Adam Ketika Allah berkonfrontasi dengan Adam setelah ketidaktaatannya, ia berbicara tentang keturunan laki-laki lajang yang akan datang (hanya) dari seorang wanita (dengan demikian kelahirannya masih perawan). Keturunan ini akan menghancurkan Setan tetapi dirinya sendiri akan terpukul dalam prosesnya.
Tanda dari Qabil & Habil Dibutuhkan pengorbanan kematian. Qabil mengorbankan sayuran (yang tidak punya jiwa) tetapi Habil menawarkan nyawa seekor binatang. Ini diterima oleh Allah. Ini menggambarkan rencana pengorbanan Isa al Masih.
Tanda dari Pengorbanan Ibrahim Gambaran tersebut semakin detail karena lokasi di mana Nabi Ibrahim mengorbankan putranya adalah lokasi yang sama di mana ribuan tahun kemudian Nabi Isa al Masih akan dikorbankan, dan Nabi Ibrahim berbicara tentang pengorbanan yang akan datang. Putranya akan mati tetapi pada saat terakhir domba itu diganti agar putranya bisa hidup. Ini menggambarkan bagaimana Isa al Masih sang ‘Anak Domba Allah’ akan mengorbankan dirinya sendiri agar kita dapat hidup.
Tanda dari Paskah Musa Rincian lebih lanjut dari rencana Allah diungkapkan ketika domba-domba dikorbankan pada hari tertentu – Paskah. Firaun Mesir, yang tidak mengorbankan domba mengalami kematian. Tetapi orang Israel yang mengorbankan seekor domba lolos dari maut. Ratusan tahun kemudian Isa al Masih dikorbankan pada hari yang sama persis di kalender – Paskah.
Tanda dari pengorbanan Harun Harun melembagakan upacara pengorbanan hewan tertentu. Orang Israel yang berdosa dapat mempersembahkan korban untuk menebus dosa mereka. Tetapi kematian korban dibutuhkan. Hanya Imam yang bisa mempersembahkan korban atas nama rakyat. Ini mengantisipasi Isa al Masih dalam perannya sebagai Imam yang akan memberikan hidupnya sebagai pengorbanan bagi kita.
   

Karena Taurat Nabi Musa AS dengan jelas menunjuk pada kedatangan Nabi Isa al Masih dikatakan tentang hal itu:

i dalam hukum Taurat hanya terdapat bayangan saja dari keselamatan yang akan datang, dan bukan hakekat dari keselamatan itu sendiri. Karena itu dengan korban yang sama, yang setiap tahun terus-menerus dipersembahkan, hukum Taurat tidak mungkin menyempurnakan mereka yang datang mengambil bagian di dalamnya.

Ibrani 10: 1

Dan Isa al Masih memperingatkan mereka yang tidak percaya misinya:

43 Aku datang dalam nama Bapa-Ku dan kamu tidak menerima Aku; jikalau orang lain datang atas namanya sendiri, kamu akan menerima dia.
44 Bagaimanakah kamu dapat percaya, kamu yang menerima hormat seorang dari yang lain dan yang tidak mencari hormat yang datang dari Allah yang Esa?
45 Jangan kamu menyangka, bahwa Aku akan mendakwa kamu di hadapan Bapa; yang mendakwa kamu adalah Musa, yaitu Musa, yang kepadanya kamu menaruh pengharapanmu.
46 Sebab jikalau kamu percaya kepada Musa, tentu kamu akan percaya juga kepada-Ku, sebab ia telah menulis tentang Aku.
47 Tetapi jikalau kamu tidak percaya akan apa yang ditulisnya, bagaimanakah kamu akan percaya akan apa yang Kukatakan?”

Yohanes 5: 43-47

Isa al Masih juga berkata kepada para pengikutnya untuk membantu mereka memahami misinya

44 Ia berkata kepada mereka: “Inilah perkataan-Ku, yang telah Kukatakan kepadamu ketika Aku masih bersama-sama dengan kamu, yakni bahwa harus digenapi semua yang ada tertulis tentang Aku dalam kitab Taurat Musa dan kitab nabi-nabi dan kitab Mazmur.”

Lukas24: 44

Nabi dengan jelas mengatakan bahwa bukan hanya Taurat, tetapi tulisan-tulisan ‘Para Nabi dan Mazmur’ juga tentang dia. Kita lihat ini di sini. Sementara Taurat menggunakan peristiwa-peristiwa yang menggambarkan kedatangannya, para nabi belakangan ini menulis secara langsung tentang kematian dan kebangkitannya yang akan datang sebagai bacaan.

Di sini kita memahami bagaimana menerima anugrah kehidupan abadi yang ditawarkan kepada kita oleh Nabi Isa al Masih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *