Bagaimana Mazmur dan para Nabi bernubuat tentang Isa al Masih?

Taurat Nabi Musa AS mengungkapkan ramalan Isa al Masih AS melalui Tanda-tanda yang terpola pada kedatangan Nabi. Para nabi yang mengikuti Musa menunjukkan rencana Allah dengan pelafalan. Dawud AS, diilhami oleh Allah, pertama kali bernubuat tentang kedatangan ‘Masih’ dalam Mazmur 2 sekitar 1000 SM. Kemudian dalam Mazmur 22 ia menerima pesan tentang seseorang yang tangan dan kakinya ‘ditusuk’ dalam siksaan-siksaan, kemudian ‘terbaring dalam debu maut’ tetapi setelah itu meraih kemenangan besar yang akan berdampak pada semua ‘keluarga di muka bumi’. Apakah ini nubuat tentang penyaliban yang akan datang dan kebangkitan Isa al Masih? Kita lihat, termasuk apa yang Surat Saba [34] dan Surah An-Naml [27] katakan kepada kita tentang bagaimana Allah mengilhami Daud dalam Zabur (mis. Mazmur 22).

Nubuat Mazmur 22

Anda dapat membaca seluruh Mazmur 22 di sini. Di bawah ini adalah sebuah daftar dimana Mazmur 22 didampingkan dengan gambaran penyaliban Isa al Masih sebagaimana disaksikan oleh para muridnya (sahabatnya) dalam Injil. Tulisan-tulisannya diwarnai sehingga kesamaannya mudah dicatat.

 Rincian penyaliban dari Injil Mazmur 22 – ditulis 1000 SM
(Matius 27: 31-48) ..Lalu mereka membawa dia (Yesus) pergi untuk menyalibkan dia …. 39 Orang-orang yang lewat melemparkan penghinaan kepadanya, menggelengkan kepala mereka 40 dan berkata, “… selamatkanlah dirimu! Turunlah dari salib, jika kamu Anak Allah! ” 41 Seperti para imam kepala, para ahli Taurat dan para sesepuh mengejeknya. 42 “Dia menyelamatkan orang lain,” kata mereka, “tetapi dia tidak bisa menyelamatkan dirinya sendiri! Dia adalah raja Israel! Biarkan dia turun sekarang dari salib, dan kita akan beriman padanya. 43 Dia percaya pada Tuhan. Biarkan Tuhan menyelamatkannya sekarang jika dia menginginkannya … Sekitar jam kesembilan Yesus berseru … “Ya Tuhan, Ya Tuhan, mengapa Engkau meninggalkan aku?” … 48 Segera salah satu dari mereka berlari dan mengambil sepon. Dia mengisinya dengan cuka anggur, menaruhnya di atas tongkat, dan menawarkannya kepada Yesus untuk diminum. (Markus 15: 16-20) 16 Para prajurit membawa Yesus pergi… Mereka memakaikan jubah ungu padanya, kemudian memuntir sebuah mahkota duri dan menaruh itu pada dirinya. 18 Dan mereka mulai memanggilnya, “Salam, raja orang Yahudi!” 19 Berulang kali mereka memukul kepalanya dengan tongkat dan meludahinya. Sambil berlutut, mereka memberi hormat kepadanya. 20 Dan setelah mereka mengejeknya, mereka menanggalkan jubah ungu dan mengenakan pakaiannya sendiri. Kemudian mereka membawa dia ke luar untuk menyalibkan dia … 37 Dengan seruan nyaring, Yesus menghembuskan napas terakhirnya. (Yohanes 19:34) mereka tidak mematahkan kakinya …, menusuk sisi Yesus dengan tombak, membawakan  tiba-tiba aliran darah dan airmereka menyalibkan dia … (Yohanes 20:25) [Thomas] kecuali saya melihat bekas paku di tangannya, … “… (Yohanes 20:23-24) Ketika para prajurit menyalibkan Yesus, mereka mengambil pakaiannya, membaginya menjadi empat bagian, satu untuk masing-masing, dengan pakaian dalam yang tersisaJangan robek itu “, mereka berkata,” Mari kita putuskan siapa yang mendapatkannya “... 1 Tuhanku, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkan Aku? Mengapa Engkau begitu jauh dari menyelamatkanku, begitu jauh dari tangisan kesedihanku?  2 Tuhanku, aku berteriak di siang hari, tetapi kamu tidak menjawab, pada malam hari, tetapi aku tidak menemukan istirahat7 Semua yang melihatku mengejekku; mereka melemparkan penghinaan, menggelengkan kepala. 8“Ia percaya kepada Tuhan,” kata mereka, “biarlah Tuhan menyelamatkannya. Biarkan dia membebaskannya, karena dia senang padanya.9 Namun Anda membawa saya keluar dari rahim; Anda membuat saya percaya pada Anda, bahkan di payudara ibu saya. 10 Sejak lahir aku dilemparkan ke atas kamu; dari rahim ibuku kamu adalah Tuhanku.11 Jangan jauh-jauh dariku, karena masalah sudah dekat dan tidak ada yang bisa menolong. 12 Banyak sapi jantan mengelilingiku; banteng-banteng Basan yang kuat mengelilingiku. 13 Singa-singa yang mengaum yang merobek mangsa mereka membuka mulut lebar-lebar terhadapku. 14 Aku dicurahkan seperti air, dan semua tulangku terlepas dari sendinya. Hatiku telah berubah menjadi lilin; itu telah melebur dalam diriku. 15 Mulutku mengering seperti belalang, dan lidahku melekat pada langit-langit mulutku; Anda membaringkan saya di debu maut. 16 Anjing-anjing mengelilingiku, sekelompok penjahat mengelilingiku; mereka menusuk tangan dan kakiku. 17 Semua tulangku dipajang; orang-orang menatap dan menertawakanku. 18 Mereka membagi pakaianku di antara mereka dan membuang banyak untuk pakaianku.  

Injil ditulis dari sudut pandang saksi mata yang menyaksikan penyaliban. Tetapi Mazmur 22 ditulis dari sudut pandang seseorang yang mengalaminya. Bagaimana menjelaskan kesamaan antara Mazmur 22 dan penyaliban Isa al Masih? Apakah kebetulan bahwa detail-detailnya cocok seperti persis untuk memasukkan bahwa pakaian itu akan dibagi (pakaian jahitan terbelah di sepanjang jahitan dan disahkan di antara para prajurit) DAN telah membuang banyak (pakaian mulus akan hancur jika terkoyak sehingga mereka bertaruh untuk itu). Mazmur 22 ditulis sebelum penyaliban ditemukan tetapi menggambarkan detail spesifiknya (penusukan tangan dan kaki, tulang keluar dari sendi – dengan diregangkan saat korban digantung). Selain itu, Injil Yohanes mencatat bahwa darah dan air mengalir keluar ketika tombak ditusukkan di sisi Yesus, menunjukkan penumpukan cairan di sekitar jantung. Isa al Masih meninggal karena serangan jantung. Ini cocok dengan deskripsi Mazmur 22 tentang ‘hatiku telah berubah menjadi lilin’. Kata Ibrani dalam Mazmur 22 yang diterjemahkan ‘ditindik’ secara harfiah berarti ‘seperti singa’. Dengan kata lain, tangan dan kaki dimutilasi dan dianiaya seperti singa ketika mereka ditusuk.

Orang-orang yang tidak percaya menjawab bahwa kesamaan dari Mazmur 22 dengan rekaman saksi mata dalam Injil memungkinkan karena para murid Isa mengarang peristiwa-peristiwa supaya ‘cocok’ dengan nubuat. Bisakah itu menjelaskan kesamaannya?

Mazmur 22 dan warisan Isa al Masih

Tetapi Mazmur 22 tidak berakhir dengan ayat 18 dalam tabel di atas – ini terus berlanjut. Perhatikan di sini betapa kemenangannya pada akhir – setelah kematian!

 26 Orang miskin akan makan sampai kenyang; orang yang datang kepada TUHAN akan memuji Dia. Semoga kamu sejahtera selama-lamanya!
27 Semua bangsa akan ingat kepada TUHAN dan kembali kepada-Nya, segala suku bangsa akan sujud menyembah Dia. 28 Sebab Tuhanlah yang berkuasa, Ia memerintah bangsa-bangsa.
29 Semua orang besar akan sujud di hadapan-Nya, semua manusia fana akan sujud menyembah Dia. 30 Angkatan-angkatan berikut akan berbakti kepada TUHAN, Ia akan diberitakan turun-temurun.
31 Kepada bangsa yang lahir kemudian akan dikabarkan bahwa TUHAN telah menyelamatkan umat-Nya. (Mazmur 22: 26-31)

Ini tidak berbicara tentang detail kematian orang ini. Itu dibahas di awal Mazmur. Nabi Dawud AS sekarang melihat lebih jauh ke masa depan dan mengatasi dampak dari kematian orang ini pada ‘anak cucu’ dan ‘generasi masa depan’ (ayat 30). Itu adalah kita yang hidup 2000 tahun setelah Isa al Masih. Dawud memberi tahu kita bahwa ‘anak cucu’ yang mengikuti pria ini dengan ‘tangan dan kaki tertusuk’, yang mati dengan kematian yang mengerikan akan ‘melayani’ dia dan ‘diberitahu tentang dia’. Ayat 27 meramalkan sejauh mana – itu akan pergi ke ‘ujung-ujung bumi’ dan di antara ‘semua keluarga bangsa’ dan menyebabkan mereka ‘beralih ke TUHAN’. Ayat 29 menunjukkan bagaimana ‘mereka yang tidak dapat menjaga diri mereka sendiri’ (kita semua) suatu hari akan berlutut di hadapannya. Kebenaran orang ini akan diberitakan kepada orang-orang yang belum hidup (‘belum lahir’) di saat kematiannya.

Tujuan ini tidak ada hubungannya dengan apakah Injil itu dibuat agar sesuai dengan Mazmur 22 karena sekarang sedang berurusan dengan banyak peristiwa kemudian – yaitu masa kita. Para penulis Injil, pada abad ke-1, tidak dapat mengimbangi dampak kematian Isa al Masih di zaman kita. Rasionalisasi orang-orang kafir tidak menjelaskan warisan Isa Al Masih dalam jangka panjang di seluruh dunia yang diprediksi secara tepat oleh Mazmur 22 3000 tahun yang lalu.

Quran – ramalan Daud yang diberikan oleh Allah

Pujian kemenangan di akhir Mazmur 22 ini persis seperti apa yang dikatakan oleh Surat Saba [34] dan Surat An-Naml [27] dalam Al-Qur’an ketika dikatakan tentang Mazmur yang diilhami oleh Daud bahwa:

Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berfirman): “Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud”, dan Kami telah melunakkan besi untuknya. (Surat Saba 34:10)

Dan sesungguhnya Kami telah memberi ilmu kepada Daud dan Sulaiman; dan keduanya mengucapkan: “Segala puji bagi Allah yang melebihkan kami dari kebanyakan hamba-hambanya yang beriman”. (Surat An-Naml 27:15)

Seperti dikatakan, Allah memberi Daud pengetahuan dan rahmat untuk meramalkan masa depan dan dengan pengetahuan itu ia menyanyikan pujian yang dicatat dalam Mazmur 22.

Sekarang pertimbangkan pertanyaan yang diajukan dalam Surat al-Waqi’ah [56].

Maka mengapa ketika nyawa sampai di kerongkongan, padahal kamu ketika itu melihat, dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada kamu. Tetapi kamu tidak melihat, maka mengapa jika kamu tidak dikuasai (oleh Allah)? Kamu tidak mengembalikan nyawa itu (kepada tempatnya) jika kamu adalah orang-orang yang benar?(Surat al-Waqi’ah 56:83-87)

Siapa yang bisa memanggil kembali jiwa dari kematian? Tantangan ini diberikan untuk memisahkan pekerjaan manusia dari pekerjaan Allah. Namun Surat al-Waqi’ah persis seperti yang digambarkan oleh Mazmur 22 – dan ia melakukannya dengan meramalkan atau menubuatkan karya Isa al Masih AS.

Seseorang tidak dapat membuat prediksi yang lebih baik tentang efek penyaliban Isa al Masih daripada Mazmur 22. Siapa lagi dalam sejarah dunia yang dapat mengklaim bahwa rincian kematiannya serta warisan hidupnya ke masa depan yang jauh telah diramlakan 1000 tahun sebelum dia hidup? Karena tidak ada manusia yang dapat meramalkan masa depan yang jauh dalam perincian seperti ini, ini adalah bukti bahwa pengorbanan Isa al Masih adalah dengan “rencana dan ramalan Allah yang disengaja”

Para nabi lainnya menubuatkan pengorbanan Isa al Masih

Sama seperti Taurat dimulai dengan bayangan cermin dari peristiwa hari-hari terakhir Isa al Masih dan kemudian membuat gambar lebih jelas dengan rincian lebih lanjut, para nabi yang mengikuti Dawud mengklarifikasi rincian lebih lanjut tentang kematian dan kebangkitan Isa al Masih. Tabel di bawah ini merangkum beberapa dari yang telah kita lihat.

Sabda para Nabi Bagaimana itu mengungkapkan rencana Masih yang akan datang
Tanda Kelahiran Perawan Seorang anak laki-laki akan dilahirkan dari seorang perawan yang meramalkan Nabi Yesaya pada tahun 700 SM dan dia akan hidup sempurna tanpa dosa. Hanya kehidupan yang sempurna yang bisa dipersembahkan untuk orang lain.  Isa al Masih, terlahir untuk menggenapi nubuat itu, menjalani kehidupan suci itu
‘Cabang’ yang akan datang menubuatkan nama Isa and penebusan dosa kita Nabi Yesaya, Nabi Yeremia dan Nabi Zakharia memberikan serangkaian nubuat tentang kedatangan yang disebut Zakharia dengan benar sebagai Isa – 500 tahun sebelum Isa hidup. Zakharia bernubuat bahwa dalam ‘suatu hari’ dosa-dosa orang akan dihapus. Isa mempersembahkan dirinya sebagai korban dan dengan demikian tepat ‘satu hari’ dosa ditebus, menggenapi semua nubuat ini.
Nabi Daniel dan waktu kedatangan Masih  Daniel menubuatkan persis 480 tahun jadwal kedatangan Masih. Isa datang persis menurut jadwal yang dibuatkan
Nabi Daniel menubuatkan Masih akan ‘terasingkan’ Setelah kedatangan Masih, nabi Daniel menulis bahwa ia akan ‘disingkirkan dan tidak memiliki apa-apa’. Ini adalah ramalan tentang kematian Isa al Masih yang akan datang ketika ia ‘dipisahkan’ dari kehidupan.
Nabi Yesaya meramalkan kematian & kebangkitan Sang Pelayan yang akan datang   Nabi Yesaya meramalkan dengan sangat terperinci bagaimana Masih akan ‘disingkirkan dari tanah orang hidup’ termasuk penyiksaan, ditolak, ‘ditusuk’ karena dosa-dosa kita, digiring seperti domba ke pembantaian, hidupnya menjadi persembahan untuk dosa , tetapi setelah itu dia akan kembali melihat ‘hidup’ dan menjadi pemenang. Semua ramalan terperinci ini terpenuhi ketika Isa al Masih disalibkan  dan kemudian bangkit dari kematian. Bahwa rincian seperti itu dapat diprediksi 700 tahun sebelumnya adalah pertanda bagus bahwa ini adalah rencana Allah.  
Nabi Yunus dan kematian Isa al Masih    Nabi Yunus mengalami seperti berada dalam kuburan ketika berada di dalam ikan besar. Ini adalah gambar yang digunakan Isa al Masih untuk menjelaskan bahwa dengan cara yang sama ia juga akan mengalami kematian.
Nabi Zakharia & pembebasan para tahanan kematian Isa al Masih merujuk pada ramalan Zakharia bahwa ia akan membebaskan ‘tahanan kematian’ (mereka yang sudah mati). Misinya untuk memasuki kematian dan membebaskan mereka yang terjebak di sana telah dinubuatkan oleh para nabi.  

Dengan banyak ramalan ini, dari para nabi yang sendiri dipisahkan oleh ratusan tahun, tinggal di berbagai negara, memiliki latar belakang yang berbeda, namun semuanya berpusat pada ramalan sebagian dari kemenangan besar Isa al Masih melalui kematian dan kebangkitannya – ini adalah bukti bahwa ini sesuai dengan rencana Allah. Karena alasan ini, Petrus, pemimpin para murid Isa al Masih, berkata kepada para pendengarnya:

Dan karena itulah terjadi juga apa yang sudah diberitahukan oleh Allah dahulu kala melalui semua nabi-nabi-Nya, bahwa Raja Penyelamat yang dijanjikan itu harus menderita. (Kisah 3:18)

Tepat setelah Petrus mengatakan ini, ia kemudian menyatakan:

Oleh sebab itu Saudara-saudara, bertobatlah dari dosa-dosamu dan kembalilah kepada Allah, supaya Ia menghapuskan dosa-dosamu. (Kisah 3:19)

Ada janji keberkatan untuk kita agar dosa-dosa kita ‘dihapuskan’. Kita lihat apa artinya ini di sini.