Bagaimana Alkitab diterjemahkan?

Alkitab, atau Kitab Injil, biasanya tidak dibaca dalam bahasa aslinya (Ibrani & Yunani). Ini bukan karena tidak tersedianya dalam bahasa-bahasa tersebut. Itu ada, dan para ahli mempelajari Bahasa Yunani dan Bahasa Ibrani di universitas dengan tujuan untuk dapat membaca dan mempelajari Alkitab dalam bahasa aslinya. (Lihat Kitab Taurat dalam bahasa Ibrani asli di sini, dan Injil dalam bahasa Yunani asli di sini) Ini sering kali dipakai sebagai cara para guru profesional dalam mempelajari Alkitab. Tetapi orang-orang biasa yang beriman umumnya tidak membaca atau mempelajari Alkitab dalam bahasa aslinya, dan sebaliknya membacanya dalam terjemahan bahasa asli (ibu) mereka. Oleh karena itu, Alkitab tidak sering terlihat dalam bahasa aslinya, dan ini membuat beberapa orang berpikir bahwa bahasa aslinya telah hilang, dan yang lain berpikir bahwa dalam proses penerjemahan telah terjadi perubahan. Sebelum melompat ke kesimpulan ini, akan lebih baik untuk memahami dulu proses penerjemahan Kitab Injil, atau Alkitab. Itulah yang akan kita lakukan di dalam artikel ini.

Terjemahan vs. Terjemahan Tranliterasi

Pertama-tama kita perlu pahami dulu beberapa dasar-dasar terjemahan. Penerjemah terkadang memilih untuk menerjemahkan dengan yang mirip suara daripada dengan makna, terutama jika menyangkut nama atau judul. Ini dikenal sebagai penerjemahan transliterasi. Gambar di bawah menggambarkan perbedaan antara terjemahan dan terjemahan transliterasi. Dari bahasa Arab anda dapat memilih dua cara untuk membawa kata ‘Tuhan’ ke dalam bahasa Inggris. Anda bisa menerjemahkan dengan makna yaitu ‘God’ atau Anda bisa menerjemahkan dengan transliterasi dengan suara yaitu ‘Allah’. 

Penggunaan istilah ‘Tuhan’ untuk menggambarkan bagaimana kita dapat menerjemahkan atau mentransliterasi dari satu bahasa ke bahasa lain

Dengan meningkatnya pertukaran antara bahasa Inggris dan Arab dalam beberapa tahun terakhir, istilah ‘Allah’ telah menjadi kata yang dikenal dalam bahasa Inggris yang berarti Tuhan. Tidak ada ‘benar’ atau ‘salah’ secara mutlak dalam pilihan terjemahan atau transliterasi untuk judul dan kata kunci. Pilihannya tergantung pada seberapa baik istilah tersebut diterima atau dipahami dalam bahasa penerima.

Septuaginta

Terjemahan pertama Alkitab adalah ketika Perjanjian Lama Ibrani (= Taurat & Zabur ) diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani sekitar 250SM. Terjemahan ini dikenal sebagai Septuaginta (atau LXX) dan sangat berpengaruh. Karena Perjanjian Baru ditulis dalam bahasa Yunani, banyak kutipan Perjanjian Lama diambil dari Septuaginta Yunani. 

Terjemahan & Transliterasi dalam Septuaginta

Gambar di bawah ini menunjukkan bagaimana semua ini berdampak pada Alkitab modern di mana tahap terjemahan ditunjukkan dalam kuadran.

Ini menunjukkan proses penerjemahan Alkitab (Kitab Injil) ke dalam bahasa modern

Perjanjian Lama Ibrani asli ( Taurat & Zabur ) berada di kuadran # 1 dan dapat diakses hari ini dalam teks Masoretik dan Gulungan Laut Mati. Karena Septuaginta adalah terjemahan bahasa Ibrani -> Yunani, itu ditunjukkan dengan panah dari kuadran # 1 ke # 2. Perjanjian Baru sendiri aslinya ditulis dalam bahasa Yunani, jadi ini berarti # 2 berisi Perjanjian Lama dan Baru. Di bagian bawah (# 3) adalah terjemahan bahasa modern dari Alkitab (mis. Bahasa Inggris). Untuk sampai di sana Perjanjian Lama diterjemahkan dari bahasa Ibrani asli (1 -> 3) dan Perjanjian Baru diterjemahkan dari bahasa Yunani (2 -> 3). Penerjemah harus memutuskan transliterasi atau terjemahan nama dan judul seperti yang dijelaskan sebelumnya. Ini diilustrasikan dengan panah hijau berlabel penerjemahan transliterasi dan penerjemahan, menunjukkan bahwa penerjemah dapat mengambil salah satu pendekatan.  

Saksi Septuaginta tentang Pertanyaan Alkitab Berubah

Karena Septuaginta diterjemahkan dari bahasa Ibrani sekitar tahun 250 SM kita dapat melihat (jika kita membalikkan bahasa Yunani kembali ke bahasa Ibrani) dari apa yang dimiliki para penerjemah ini dalam naskah Ibrani yang mereka terjemahkan. Karena teks-teks ini hampir identik, ini menunjukkan bahwa teks Perjanjian Lama belum berubah sejak setidaknya 250 SM.  Septuaginta dibaca di Timur Tengah dan Mediterania selama ratusan tahun, oleh orang-orang Yahudi, Kristen, dan bahkan orang-orang kafir – dan bahkan saat ini banyak orang di Timur Tengah masih menggunakannya. Jika seseorang (Kristen, Yahudi atau orang lain) mengubah Perjanjian Lama dan merusaknya, maka Septuaginta akan berbeda dari teks Ibrani. Tetapi mereka pada dasarnya sama

Demikian pula, jika misalnya seseorang di Alexandria, Mesir, telah merubah Septuaginta itu sendiri maka salinan naskah Septuaginta di Aleksandria akan berbeda dari naskha Septuaginta lainnya di Timur Tengah dan Mediterania. Tapi mereka sama. Jadi data ini memberi tahu kita tanpa pertentangan bahwa Perjanjian Lama belum berubah (rusak).

Septuaginta dalam Terjemahan

Septuaginta juga digunakan untuk membantu penerjemahan modern. Para ahli penerjemahan menggunakan Septuaginta sampai hari ini untuk membantu mereka menerjemahkan beberapa bagian Perjanjian Lama yang lebih sulit. Bahasa Yunani sangat dipahami dengan baik dan dalam beberapa bagian di mana bahasa Ibrani sulit, para penerjemah dapat melihat bagaimana para penerjemah Septuaginta memahami bagian-bagian yang tidak jelas ini 2250 tahun yang lalu.

Memahami terjemahan / transliterasi dan Septuaginta membantu kita memahami dari mana istilah ‘Kristus’, ‘Imam Mahdi’, dan ‘ AlMasih ‘ berasal karena istilah-istilah ini berkaitan dengan Isa (AS), yang mana kita perlu pahami jika kita ingin memahami pesan Injil . Kita lihat ini nanti .