isa al diam dan pengakuan